Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tangkap Peluang, Ford Siapkan Van Listrik Transit Connect

Ford Motor Co. siap meluncurkan model van andalannya yang berteknologi listrik Transit pada 12 November 2020, untuk menangkap peluang di segmen pengiriman barang yang menggeliat di masa pandemi Covid-19.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 01 November 2020  |  16:36 WIB
Ford Transit Connect elektrik sangat cocok untuk peningkatan permintaan kendaraan pengiriman rumah ramah lingkungan yang diantisipasi oleh Wall Street dan banyak lainnya.  - Ford
Ford Transit Connect elektrik sangat cocok untuk peningkatan permintaan kendaraan pengiriman rumah ramah lingkungan yang diantisipasi oleh Wall Street dan banyak lainnya. - Ford

Bisnis.com, JAKARTA - Ford Motor Co. siap meluncurkan model van andalannya yang berteknologi listrik Transit Connect pada 12 November 2020, untuk menangkap peluang di segmen pengiriman barang yang menggeliat di masa pandemi Covid-19.

Tidak hanya memangkas emisi gas rumah kaca menjadi prioritas utama di pasar California yang sangat menguntungkan, tetapi survei konsumen menunjukkan bahwa masyarakat prihatin tentang perubahan cuaca ekstrem di Amerika Serikat dan global.

"Ada banyak tulisan tentang elektrifikasi industri kami," kata CEO Ford Jim Farley, dikutip dari USA Today, Minggu (1/11/2020). "Taruhan Ford berbeda. Kami bertaruh pada jajaran lengkap kendaraan listrik komersial," ujarnya melanjutkan.

Berita terbaru ini merupakan tonggak dalam komitmen perusahaan senilai 11,5 miliar dolar AS tersebut untuk berinvestasi di mobilitas terelektrifikasi, kata Ford dalam rilis persnya.

Van kargo Ford Transit mengalami lonjakan 12 persen dalam harga transaksi rata-rata menjadi 43.275 dolar AS selama kuartal ketiga, tertinggi dalam lima tahun, menurut Cox Automotive.

Permintaan membantu mendorong harga yang lebih tinggi, strategi untuk Ford sekarang adalah mentransisikan pembeli ke kendaraan serba listrik.

"Kami sedang dalam inning pertama dari transisi industri ini ke masa depan listrik dan baterai," kata Farley. "Kami semakin bersemangat tentang masa depan listrik ... dan modal kami mengikuti."

Adam Jonas, seorang analis ekuitas di Morgan Stanley, menulis pada 2 Oktober bahwa sementara penjualan industri otomotif turun secara keseluruhan, penjualan kendaraan baterai-listrik naik dan masih didominasi oleh Tesla.

Ford mengutip survei baru-baru ini yang diambil dalam kemitraan dengan Google yang menunjukkan lebih dari 60 persen orang Amerika peduli tentang dampak lingkungan dari pengiriman rumah, yang telah berkembang karena keluarga telah mengurangi perjalanan di luar rumah untuk menghindari paparan Covid-19.

Survei tersebut menunjukkan pertumbuhan dukungan 12 persen dari awal tahun ini.

Ford mencatat bahwa di AS, Inggris, dan Jerman, survei menunjukkan lebih dari setengah responden akan memilih pengiriman serba listrik daripada bertenaga gas jika harga dan waktu kedatangannya sama; 54 persen di AS dan 60 persen di Inggris.

Hampir setengah dari orang Amerika dan Inggris yang disurvei mengatakan mereka akan menunggu lebih lama untuk pengiriman menggunakan van tanpa emisi.

Sementara, analis Jon Gabrielsen mengatakan, "Ford Transit Connect elektrik sangat cocok untuk peningkatan permintaan kendaraan pengiriman rumah ramah lingkungan yang diantisipasi oleh Wall Street dan banyak lainnya."

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Mobil Listrik Ford Transit Connect

Sumber : Antara

Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top