Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Penjualan Ritel Nissan Indonesia Turun 92 Persen pada Mei 2020

Berdasarkan data Gaikindo, Nissan Indonesia membukukan penjualan sebanyak 109 unit pada bulan Mei 2020.
Dionisio Damara
Dionisio Damara - Bisnis.com 17 Juni 2020  |  19:50 WIB
Isao Sekiguchi, Presiden Direktur PT Nissan Motor Indonesia. BISNIS.COM/Dionisio
Isao Sekiguchi, Presiden Direktur PT Nissan Motor Indonesia. BISNIS.COM/Dionisio

Bisnis.com, JAKARTA – Penjualan ritel Nissan Motor Indonesia (NMI) mencatatkan penurunan sebesar 92 persen pada Mei 2020.

Berdasarkan data Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo), yang dikutip pada Rabu (17/6/2020), NMI membukukan penjualan sebanyak 109 unit pada bulan Mei, sedangkan periode yang sama tahun lalu perusahaan membukukan 1.437 unit.

Penurunan kinerja penjualan Nissan seturut dengan pelemahan pasar otomotif nasional yang disebabkan oleh pandemi virus corona (Covid-19). Menurut data Gaikindo, volume ritel nasional terkoreksi 82 persen secara tahunan, dari 93.881 unit menjadi 17.083 unit.

“Meski pasar otomotif pada April dan Mei turun signifikan, tetapi saya tidak begitu pesimistis dengan apa yang akan terjadi hingga akhir tahun," ujar Presiden Direktur PT Nissan Motor Indonesia Isao Sekiguchi dalam wawancaranya dengan Bisnis, Senin (15/6/2020).

Sekiguchi meyakini bahwa pasar otomotif Indonesia akan pulih secara bertahap pada pertengahan tahun ini. Keyakinan itu dilandasi cerminan dari situasi pasar otomotif China yang mengalami pemulihan setelah aktivitas publik mulai berangsur normal.

Dia mengatakan bahwa perusahaan akan berfokus untuk memasarkan model kendaraan utilitas sport (sport utility vehicle) dan mobil serbaguna (multipurpose vehicle).

“Komitmen kami tidak berubah. Kami akan berfokus untuk model SUV dan MPV. Selain itu juga mobil listrik,” tuturnya.

Di segmen MPV, Nissan telah meluncurkan Livina Sport Package yang hanya diproduksi 100 unit. Selain itu, Nissan memastikan segera merilis SUV crossover Kick e-Power serta kendaraan listrik Leaf.

Nissan, yang menutup pabriknya di Indonesia pada akhir Mei, dipastikan terus menjalankan bisnis perusahaan serta menjalankan layanan servis dan purnajual kepada lebih kurang 300.000 konsumennya di Indonesia.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

otomotif nissan
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top