Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Nvidia Beralih ke Pasar Bantuan Pengemudi, Robo-Taksi Stagnan

Nvidia Corp, yang semikonduktornya memiliki pusat data daya, mobil dan robot otonom, mengatakan pada Kamis (14/5/2020) bahwa pihaknya berencana memasuki pasar teknologi bantuan mobil dengan pemeliharaan jalur otomatis, kontrol pelayaran, dan fitur bantuan pengemudi lainnya.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 14 Mei 2020  |  22:30 WIB
Chip Nvidia Orin yang digunakan untuk platform baru yang diluncurkan perusahaan pada Kamis yang dapat mendukung semuanya, mulai dari teknologi keselamatan berkendara hingga teknologi self-driving untuk robotaxis.  - NVINDIA
Chip Nvidia Orin yang digunakan untuk platform baru yang diluncurkan perusahaan pada Kamis yang dapat mendukung semuanya, mulai dari teknologi keselamatan berkendara hingga teknologi self-driving untuk robotaxis. - NVINDIA

Bisnis.com, JAKARTA - Nvidia Corp, yang semikonduktornya memiliki pusat data daya, mobil dan robot otonom, mengatakan pada Kamis (14/5/2020) bahwa pihaknya berencana memasuki pasar teknologi bantuan mobil dengan pemeliharaan jalur otomatis, kontrol pelayaran, dan fitur bantuan pengemudi lainnya.

Langkah ini, diumumkan sebagai bagian dari konferensi tahunan perusahaan chip, yang diadakan online tahun ini, mewakili perubahan arah untuk Nvidia.

Hingga saat ini, perusahaan yang berbasis di Santa Clara, California telah memasok teknologi utama yang bertujuan membuat kendaraan otonom yang membutuhkan komputer lebih canggih.

Akan tetapi kendaraan semacam itu, beberapa di antaranya dikenal sebagai "taksi-robo," masih jauh dari adopsi massal. Bahkan sebelum pandemi coronavirus menghantam ekonomi dunia, para pembuat mobil seperti General Motors Co dan Ford Motor Co mengaburkan harapan mereka untuk mobil yang bisa mengemudi sendiri.

Banyak fitur bantuan pengemudi yang dimungkinkan oleh sistem baru Nvidia, sebaliknya, sudah tersedia pada kendaraan kelas atas dengan teknologi dari penyedia seperti Mobileye, perusahaan Israel yang dimiliki oleh saingan pusat data Nvidia, Intel Corp.

Danny Shapiro, Direktur Senior Otomotif di Nvidia, mengatakan perubahan strategi ini untuk memenuhi kebutuhan para pembuat mobil yang berjuang dengan mempertahankan dua sistem - satu untuk bantuan pengemudi yang tersedia saat ini, dan satu lagi untuk teknologi self-driving yang lebih maju untuk masa depan.

Sistem Nvidia baru berarti pembuat mobil akan dapat menggunakan satu sistem untuk keduanya, menghemat upaya rekayasa dan menggunakan beberapa teknologi self-driving untuk meningkatkan fungsi bantuan pengemudi, kata Shapiro.

"Kami memiliki arsitektur tunggal yang akan memungkinkan pembuat mobil untuk menjangkau setiap tingkat potensi otomatisasi yang ingin mereka berikan dan menempatkan sistem yang dapat di-update perangkat lunak di setiap kendaraan," kata Shapiro.

Teknologi self-driving Nvidia yang baru menggunakan chip pemrosesan “Orin” yang diluncurkan perusahaan pada Desember. Shapiro berharap kendaraan yang menggunakan sistem ini dapat mulai berproduksi pada awal 2023.

Shapiro menolak berkomentar mengenai harga atau pelanggan potensial pembuat mobil. Namun, ia mengatakan chip Nvidia akan menjadi bagian dari sistem yang lebih besar yang mencakup kamera dan kemungkinan akan dibangun oleh pemasok otomotif tradisional seperti Continental AG, ZF Friedrichshafen AG atau Robert Bosch.

"Kami adalah otak [kecerdasan buatan] yang akan masuk ke sini," kata Shapiro.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

nvidia Mobil Swakemudi

Sumber : Reuters

Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top