Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Terdampak Covid-19, Harley-Davidson Pangkas Karyawan dan Potong Gaji

Harley-Davidson Inc memutuskan untuk merumahkan sementara sebagian besar karyawan produksi globalnya dan menerapkan pemotongan gaji untuk menurunkan biaya karena pandemi coronavirus telah merusak bisnisnya.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 16 April 2020  |  12:20 WIB
Harley Davidson Softail Slim S MY17 1.800 cc - harley/davidson.com
Harley Davidson Softail Slim S MY17 1.800 cc - harley/davidson.com

Bisnis.com, JAKARTA - Harley-Davidson Inc memutuskan untuk merumahkan sementara sebagian besar karyawan produksi globalnya dan menerapkan pemotongan gaji untuk menurunkan biaya karena pandemi coronavirus telah merusak bisnisnya.

Pengumuman itu dikeluarkan Rabu (15/4/2020), beberapa pekan setelah pembuat sepeda motor itu menarik perkiraan pendapatannya untuk tahun ini, dengan mengatakan gangguan akibat pandemi dapat merusak kemampuannya untuk memasok dan menjual sepeda motor.

Saham Harley diperdagangkan terakhir turun 5,7% menjadi US$18,25.

Dengan pandemi menekan pendapatan mereka dan mengeringkan arus kas, perusahaan dari semua ukuran berusaha untuk menghemat uang dan meningkatkan likuiditas.

Namun, kekhawatiran tentang dampak virus yang sangat menular, yang menyebabkan penyakit pernapasan Covid-19, pada bisnis Harley telah mendorong Fitch dan Moody untuk menurunkan peringkat kreditnya.

Harley belum mengukur dampaknya, tetapi Fitch mengatakan perusahaan bisa melihat penurunan 25% dalam penjualan tahun ini.

Secara terpisah, Moody's mengharapkan penurunan penjualan untuk melemahkan posisi likuiditas Harley. Pada akhir 2019, perusahaan yang berbasis di Milwaukee ini memiliki US$ 2,6 miliar dalam bentuk tunai dan fasilitas kredit berkomitmen, yang menurut lembaga pemeringkat akan secara marginal menutupi utang US$ 2,3 miliar yang akan jatuh tempo dalam dua belas bulan mendatang di lengan keuangan Harley.

Sebagai bagian dari pemotongan biaya, Harley mengatakan akan "secara signifikan" mengurangi semua pengeluaran yang tidak penting.

Chief executive officer dan dewan direksi akan melepaskan gaji mereka, kata perusahaan, meskipun tidak berapa lama. Gaji pimpinan eksekutif akan dipotong sebesar 30%, sementara sebagian besar karyawan bergaji lain akan melihat pengurangan antara 10% -20% dalam gaji mereka.

Di luar Amerika Serikat, itu akan mengambil tindakan serupa. Harley mengatakan pengurangan gaji akan dinilai kembali pada akhir kuartal kedua. Perusahaan itu mengatakan juga tidak akan membagikan kenaikan prestasi untuk 2020 dan akan membekukan perekrutan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

harley davidson covid-19

Sumber : Reuters

Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top