Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Produksi Mobil Listrik Mercedes-Benz Ditargetkan Capai 50.000 Unit

Daimler AG, induk perusahaan Mercedes-Benz, menargetkan total produksi model mobil listrik Mercedes EQC dapat mencapai 50.000 unit pada tahun ini.
Ilman A. Sudarwan
Ilman A. Sudarwan - Bisnis.com 24 Januari 2020  |  15:42 WIB
Mercedes-Benz mulai memproduksi model baru CLA Coup di Kecskemt. Pengawasan kualitas pada bodi setelah mengecatan.  - MERCEDES/BENZ
Mercedes-Benz mulai memproduksi model baru CLA Coup di Kecskemt. Pengawasan kualitas pada bodi setelah mengecatan. - MERCEDES/BENZ

Bisnis.com, JAKARTA – Daimler AG, induk perusahaan Mercedes-Benz, menargetkan total produksi model mobil listrik Mercedes EQC dapat mencapai 50.000 unit pada tahun ini.

Dikutip dari Reuters, Jumat (24/1/2020), Daimler menegaskan proyeksi tersebut tidak mengalami perubahan dari target sebelumnya. Daimler juga menampik rumor bahwa pihaknya akan memangkas jumlah produksi EQC pada tahun ini.

Sebelumnya, Daimler dikabarkan menyapih target produksi EQC dari 60.0000 unit menjadi 30.000 unit saja. Keputusan ini diambil lantaran penjualan model ini tidak begitu moncer. Dari target penjualan 25.000 pada 2019, realisasinya hanya mencapai kisaran 7.00 unit.

Pengurangan target produksi juga diduga dilakukan karena terdapat potensi kurangnya pasokan baterai dari LG Chem. Namun demikian, pihak LG Chem menolak mengomentari informasi ini. Daimler juga tidak memberi pernyataan lebih detail tentang rencana produksi EQC.

Ketua Serikat Pekerja Daimler Michael Brecht menuturkan bahwa salah satu penyebab sulitnya target baterai terpenuhi adalah persaingan dengan Tesla. Pabrikan asal Amerika Serikat ini telah mencaplok Grohmann Engineering, spesialis otomasi baterai yang sebelumnya untuk Mercedes-Benz.

Hal ini menjadi masalah besar bagi Daimler yang tengah berupaya meningkatkan produktivitas unit produksi baterainya, Deutsche Accumotive. Persoalan Daimler juga kian pelik dengan produksi EQC yang mengalami potensi kecacatan baut diferensial pada Oktober 2019.

Potensi kecacatan itu membuat Daimler melakukan recall pada tahun lalu untuk EQC. Masalah produksi ini juga diduga menjadi penyebab ditundanya peluncuran model tersebut di pasar Amerika Serikat hingga 2021.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Mobil Listrik Mercedes Benz
Editor : Lucky Leonard
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top