Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PPnBM Mobil Listrik Hanya untuk Produksi Dalam Negeri

Kementerian Perindustrian menyatakan insentif tarif PPnBM untuk mobil listrik tidak berlaku bagi mobil listrik yang diimpor utuh.
Thomas Mola
Thomas Mola - Bisnis.com 24 Juli 2019  |  13:47 WIB
Model memperagakan cara sistem pengisian listrik ke mobil di booth Mercedes-Benz di ajang Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2019 di Tangerang, Banten, Jumat (19/7/2019). - Bisnis/Dedi Gunawan
Model memperagakan cara sistem pengisian listrik ke mobil di booth Mercedes-Benz di ajang Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2019 di Tangerang, Banten, Jumat (19/7/2019). - Bisnis/Dedi Gunawan

Bisnis.com, TANGERANG – Kementerian Perindustrian menyatakan insentif tarif pajak penjualan atas barang mewah (PPnBM) untuk mobil listrik tidak berlaku bagi mobil listrik yang diimpor utuh.

Keringanan tarif penjualan barang mewah itu hanya berlaku bagi produsen yang melakukan perakitan kendaraan listrik dalam negeri.

Direktur Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi dan Elektronika (ILMATE) Kemenperin Harjanto mengatakan, terdapat masa transisi (grace period) selama 2 tahun bagi produsen untuk mempersiapkan perakitan kendaraan listrik di dalam negeri.

"Jadi PPnBM keluar bukan serta merta mereka dapat menikmati fasilitasnya, dalam tempo 2 tahun mereka bayar sepeti saat ini. Setelah 2 tahun diberi keringanan bagi yang melakukan perakitan di dalam negeri," ujarnya di sela-sela GIIAS 2019, Tangerang, Rabu (24/7/2019).

Harjanto menegaskan, insentif PPnBM hanya bagi pelaku industri yang melakukan perakitan di dalam negeri. Mereka yang tidak melakukan perakitan di dalam negeri, tarif yang berlaku adalah untuk kendaraan di bawah 10 penumpang.

"Hanya yang masuk program kalau enggak masuk, kembali ke yang 10 penumpang," katanya.

Di sisi lain, produsen kendaraan telah menyatakan cukup sulit merakit di dalam negeri jika tidak ada pasar untuk kendaraan listrik. Guna menciptakan pasar, pemerintah perlu mempertimbangan tarif impor kendaraan listrik dan insentif untuk membuat harganya bersaing.

Sebelumnya, Chairman Mitsubishi Motors Corporation Osamu Masuko mengatakan, Mitsubishi tidak menutup kemungkinan untuk merakit kendaraan listrik di dalam negeri dengan catatan terdapat volume unit alias pasar guna mencapai skala ekonomis.

"Kami butuh volume pada level tertentu sehingga bisa dirakit di dalam negeri," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Mobil Listrik GIIAS 2019
Editor : Galih Kurniawan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top