Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Monet, Perusahaan Self-Driving Dapatkan Investasi 5 Pabrikan Mobil

Usaha patungan mobil self-driving dari SoftBank Corp dan Toyota Motor akan menerima investasi dari lima pabrikan Jepang selanjutnya, dua sumber yang mengetahui masalah ini, memperluas dukungan untuk upaya seluruh Jepang.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 27 Juni 2019  |  18:30 WIB
Sebuah mock/up kendaraan swakemudi e/Palette ditampilkan pada konferensi pers oleh Monet Technologies Inc., sebuah perusahaan patungan dari SoftBank Corp dan Toyota Motor Corp yang akan mengembangkan layanan mobil self/driving, di Tokyo, Jepang, 28 Maret 2019. foto REUTERS
Sebuah mock/up kendaraan swakemudi e/Palette ditampilkan pada konferensi pers oleh Monet Technologies Inc., sebuah perusahaan patungan dari SoftBank Corp dan Toyota Motor Corp yang akan mengembangkan layanan mobil self/driving, di Tokyo, Jepang, 28 Maret 2019. foto REUTERS

Bisnis.com, TOKYO - Usaha patungan mobil self-driving dari SoftBank Corp dan Toyota Motor akan menerima investasi dari lima pabrikan Jepang selanjutnya, dua sumber yang mengetahui masalah ini, memperluas dukungan untuk upaya seluruh Jepang.

Mazda Motor Corp, Suzuki Motor Corp, Subaru Corp, Isuzu Motors dan unit Toyota Daihatsu masing-masing akan mengambil saham beberapa persen dalam usaha itu, kata sumber tersebut.

Dengan pindah ke kendaraan otonom dan kendaraan listrik yang menciptakan persinggahan di seluruh industri dan menelurkan kemitraan yang tidak pernah ada sebelumnya, ventura, Monet, yang sedang mengembangkan platform layanan self-driving berdasarkan permintaan, berharap dapat membantu industri mobil Jepang mengendarai pergeseran.

Monet, yang diumumkan pada Oktober, menambahkan investasi dari Honda Motor Co dan anak perusahaan pembuatan truk Toyota Hino Motors pada Maret, menjadikan SoftBank Corp pemegang saham terbesar dengan 40,2% saham dan Toyota memiliki 39,8%.

Ketika Honda dan Hino bergabung pada Maret, total investasi di Monet adalah 2,5 miliar yen (US$ 23,20 juta). Tidak segera jelas berapa banyak lima mitra baru berinvestasi dalam usaha.

Monet menolak mengomentari investasi, yang pertama kali dilaporkan oleh Nikkei. Mazda, Suzuki, Subaru, Isuzu, dan Daihatsu juga menolak berkomentar.

Kepala usaha mengatakan kepada Reuters pada awal bulan ini bahwa mereka berencana untuk memperluas basis investornya. Monet berharap untuk mengekspor versi dasar layanan ke Asia Tenggara pada 2020 dan menargetkan peluncuran bus dan mobil berdasarkan permintaan di Jepang pada tahun berikutnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Mobil Swakemudi

Sumber : Reuters

Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top