Ford Akan Tutup Pabrik Tertua di Brasil

Ford Motor Co akan menutup pabrik tertua di Brasil dan keluar dari bisnis truk komersial di Amerika Selatan, langkah yang dapat menelan biaya lebih dari 2.700 pekerjaan sebagai bagian dari restrukturisasi untuk mengakhiri kerugian globalnya.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 20 Februari 2019  |  11:30 WIB
Ford Akan Tutup Pabrik Tertua di Brasil
Area truk New Ford tampak di pabrik Ford di Sao Bernardo do Campo, Brasil, 12 February2015. - REUTERS

Bisnis.com, SAO PAULO - Ford Motor Co akan menutup pabrik tertua di Brasil dan keluar dari bisnis truk komersial di Amerika Selatan, langkah yang dapat menelan biaya lebih dari 2.700 pekerjaan sebagai bagian dari restrukturisasi untuk mengakhiri kerugian globalnya.

Ford sebelumnya mengatakan reorganisasi global, yang berdampak pada ribuan pekerjaan dan kemungkinan penutupan pabrik di Eropa, akan menelan US$11 miliar.

Setelah pengumuman yang disampaikan pada Selasa (19/2/2019), para analis dan investor mengharapkan restrukturisasi serupa di Amerika Selatan. Chief Executive Ford Jim Hackett mengatakan bulan lalu bahwa investor tidak perlu menunggu lama untuk rencana reorganisasi Amerika Selatan.

Pabrik yang akan ditutup itu berada di Sao Bernardo do Campo, pinggiran kota industri Sao Paulo. Pabrik yang beroperasi sejak 1967 ini pertama kali memproduksi sejumlah model mobil sebelum beralih ke truk pada 2001. Pabrik ini membuat F-4000 dan F- 350 truk, serta mobil kecil Fiesta.

Penutupan pabrik ini akan membuat Ford memfokuskan kembali pada inti bisnis mobilnya di ekonomi terbesar Amerika Latin, yang berbasis di pabrik baru di negara bagian Bahia timur laut.

Akan tetapi merupakan pukulan psikologis bagi pemerintahan baru Presiden sayap kanan Jair Bolsonaro, yang berjuang melawan tingkat pengangguran di atas 11%.

Restrukturisasi Ford dilakukan setelah investor mengamati tanda-tanda kemajuan aliansi perusahaan dengan Volkswagen AG, yang sudah mencakup van komersial dan truk pikap tetapi kemungkinan segera berkembang ke mobil listrik dan self-driving.

Kedua pembuat mobil itu juga telah berjanji untuk bekerja sama dalam proyek-proyek lain, yang dapat mencakup menggabungkan kapasitas di kawasan seperti Amerika Selatan.

Saham Ford ditutup naik 3,4% pada US$8,83 di New York.

"Anda tidak dapat memotong biaya untuk mencapai kemakmuran dalam jangka panjang," kata David Kudla, yang mengepalai Mainstay Capital Management yang berpusat di Michigan, sebuah perusahaan yang sebelumnya memiliki saham Ford. "Kami ingin mendengar tentang masa depan, apa yang Anda lakukan untuk layanan mobilitas dan kendaraan otonom."

Penutupan ini juga merupakan pukulan bagi industri Sao Paulo, tempat industri otomotif Brasil lahir dan yang telah lama mendorong pertumbuhan industrinya.

Di sinilah juga mantan Presiden Luiz Inacio Lula da Silva yang dipenjara terkenal sebagai pemimpin serikat yang mengorganisir pemogokan besar-besaran yang membantu mengakhiri kediktatoran militer.

Serikat pekerja di Sao Bernardo tidak memiliki komentar langsung. Tetapi Wali Kota Sao Bernardo Orlando Morando marah bahwa Ford tidak memberi peringatan, dan gagal membahas penutupan dengan para pekerja.

“Sebanyak 2.800 keluarga yang terkena dampak langsung dan 2.000 lainnya yang terkena dampak tidak langsung layak mendapat kesempatan untuk bereaksi. Ini adalah tindakan pengecut," demikian pernyataan dari kantor Morando.

Juru bicara Ford menolak untuk memberikan angka pasti pengurangan pekerjaan tetapi mengakui akan ada "dampak signifikan" dan mengatakan pembuat mobil akan bekerja dengan serikat pekerja dan pihak-pihak lain yang terkena dampak pada "langkah selanjutnya."

Presiden Ford Amerika Selatan Lyle Watters mengatakan pada Selasa bahwa pembuat mobil tetap "berkomitmen" ke Amerika Selatan, wilayah di mana saat ini tidak menguntungkan.

PERTUMBUHAN PERLAHAN

Penjualan mobil dan truk ringan Ford tumbuh 10% antara 2017 dan 2018 di Brasil, tertinggal peningkatan 15% pasca-resesi untuk industri secara keseluruhan.

Dalam bisnis truk, ia berada di peringkat keempat, dengan penjualan kurang dari setengah dari Mercedes Benz dan Volkswagen.

Ford mengatakan pada bulan Oktober bahwa mereka akan berhenti membangun mobil compact Focus di Argentina pada Mei 2019 sebagai bagian dari upaya untuk mengakhiri kerugiannya di wilayah tersebut.

Kleiton Da Silva, seorang karyawan dan perwakilan serikat pekerja di pabrik Bahia yang masih hidup di Ford, mengatakan produsen mobil itu dalam pembicaraan untuk memangkas 650 tenaga kerjanya di sana, yang menurut pembuat mobil itu berjumlah total 4.604.

Pembuat mobil AS No. 2 mengharapkan untuk mencatat biaya khusus sebelum pajak sekitar US$460 juta, dengan sebagian besar yang dicatat tahun ini, katanya dalam pernyataan itu.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
ford motor company

Sumber : Reuters

Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top