Hyundai Motor Group Umumkan Tiga Prioritas Bisnis Baru

Prioritas tersebut mencakup tiga pilar untuk mendorong organisasi maju dan membuat langkah besar di 2019, yakni peningkatan daya saing bisnis, penguatan kesiapan masa depan, dan inovasi sistem manajemen dan organisasi.
Fatkhul Maskur | 05 Januari 2019 11:25 WIB
Executive Vice Chairman Euisun Chung. - HYUNDAI

Bisnis.com, SEOUL - Hyundai Motor Group mengawali 2019 dengan pidato Wakil Ketua Eksekutif (EVC) Euisun Chung yang menekankan prioritas utama perusahaan mobil Korea Selatan itu.

Prioritas tersebut mencakup tiga pilar untuk mendorong organisasi maju dan membuat langkah besar di 2019, yakni peningkatan daya saing bisnis, penguatan kesiapan masa depan, dan inovasi sistem manajemen dan organisasi.

Daya Saing Bisnis

EVC Chung menekankan peran kantor pusat regional dalam meningkatkan profitabilitas Grup dalam bisnis otomotif dan menjelaskan rencana untuk memberi mereka otonomi yang lebih besar. Memperkuat fundamental bisnis dan mengoptimalkan operasi sebagai langkah untuk memacu pertumbuhan berkelanjutan di seluruh papan, juga akan menjadi agenda kelompok otomotif, katanya.

EVC Chung memiliki harapan tinggi untuk 13 model baru di kendaraan merek Hyundai, Kia, dan Genesis yang akan diluncurkan tahun ini.

Dia menunjukkan keyakinan bahwa model-model ini tidak hanya berfungsi untuk merevitalisasi bisnis Grup di pasar-pasar utama, terutama AS dan China, tetapi juga memperkuat operasi di pasar-pasar berkembang seperti India dan negara-negara Asean.

Menurut EVC, Grup akan memfokuskan kembali portofolio bisnisnya, memaksimalkan efisiensi melalui pendekatan ‘seleksi dan konsentrasi’, untuk memperkuat kelangsungan operasi di pasar global.

Harapannya untuk afiliasi non-otomotif juga spesifik. EVC mengatakan bahwa ia mengandalkan komponen bisnis Grup untuk memelopori kemajuan teknologinya, sementara afiliasi baja harus terus memimpin pengembangan bahan-bahan canggih. Sedangkan untuk bisnis konstruksi, diperjelas bahwa memperkuat dasar-dasar inti industri, seperti desain dan teknik sangat penting.

Kesiapan Masa Depan

Menurut EVC Chung, Hyundai Motor Group tidak memiliki rencana untuk memperlambat investasinya di bidang pertumbuhan baru dan berharap untuk mempercepat kemajuan teknologi untuk menjadikan dirinya pemimpin industri 4.0.

Grup ini bertujuan untuk mempercepat transisi menuju Mob Mobilitas Bersih dan memposisikan dirinya sebagai pemimpin global dalam mendorong perubahan dalam industri ini.

Grup akan terus mengembangkan beragam powertrain listrik - kendaraan bertenaga sel hybrid, listrik, dan hidrogen - dan pada 2025 akan menawarkan 44 model berlistrik, menargetkan penjualan tahunan sekitar 1,67 juta unit.

Pada 2030, pihaknya memperkirakan telah menginvestasikan sekitar KRW 8 triliun (sekitar US$7 miliar) dalam teknologi sel bahan bakar termasuk FCEVs - area di mana ia telah membentuk kepemimpinan teknologi.

Dengan tujuan meluncurkan armada pilot 'taksi Robo' otonom di Korea pada 2021, Hyundai Motor Group akan mengejar dan mengeksplorasi kemitraan dengan para pemimpin industri global untuk mengembangkan teknologi mengemudi otonom yang aman dan inovatif.

Selain itu, Grup akan menggabungkan kemampuan untuk membuat model bisnis layanan mobilitasnya sendiri. Rencananya melibatkan pengembangan peluang bisnis yang mengintegrasikan manufaktur dan layanan, serta memperluas jangkauan global Hyundai Motor Group melalui kemitraan dengan para ahli pihak ketiga.

Inovasi Sistem Manajemen / Organisasi

EVC menekankan bahwa sistem manajemen yang maju dan budaya perusahaan yang fleksibel sangat penting untuk mencapai tujuan bisnis untuk Tahun Baru.

Untuk membangun proses pengambilan keputusan yang lebih transparan dan cepat, Grup berencana untuk memperkuat keanekaragaman, keahlian dan independensi Dewan Direksi di setiap perusahaan terafiliasi, dan memaksimalkan nilai pemegang saham dan nilai pelanggan melalui komunikasi proaktif dengan pemegang saham dan pasar.

Sejalan dengan upayanya untuk merampingkan bisnisnya, EVC Chung juga bersumpah untuk memenuhi tanggung jawab sosial, menciptakan lapangan kerja dan mencapai peluang win-win dan kerja sama yang harmonis di seluruh bisnis. Mendorong perubahan dan inovasi menurut cara karyawan adalah keharusan dalam mencapai perubahan tersebut, kata EVC.

Tag : Hyundai Motor
Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top