Hyundai dan Pemerintah Lokal Bahas Biaya Rendah JV Pabrik Mobil

Pembicaraan Hyundai Motor untuk membangun pabrik mobil murah dengan pemerintah lokal mengalami kemunduran pada Rabu (5/12/2018) karena pembuat mobil Korea Selatan ini menolak revisi yang diusulkan untuk persyaratan yang terkait dengan negosiasi upah.
Fatkhul Maskur | 06 Desember 2018 16:46 WIB
Logo Hyundai. - Reuters

Bisnis.com, SEOUL - Pembicaraan Hyundai Motor untuk membangun pabrik mobil murah dengan pemerintah lokal mengalami kemunduran pada Rabu (5/12/2018) karena pembuat mobil Korea Selatan ini menolak revisi yang diusulkan untuk persyaratan yang terkait dengan negosiasi upah.

Hyundai dan kota barat daya Gwangju telah mencapai kesepakatan awal pada Selasa untuk pabrik yang termasuk upah tahunan 35 juta won (US$31.492) untuk karyawan perusahaan patungan (JV), atau kurang dari setengah dari rata-rata 92 juta won yang didapatkan oleh pekerja Hyundai.

Rencana itu diberi lampu hijau oleh badan konsultasi kota pada Rabu dengan syarat bahwa Hyundai akan merevisi ketentuan-ketentuan tertentu yang memungkinkan JV untuk melewati negosiasi upah tahunan dengan para pekerjanya, kata seorang pejabat kota.

Pekerja Hyundai mengadakan pembicaraan upah setiap tahun, dan sering kali melakukan pemogokan untuk mendapatkan bayaran yang lebih baik.

Hyundai menolak proposal direvisi kota. "Kami berharap kota Gwangju akan mengambil tindakan untuk memulihkan kepercayaan, sehingga kami dapat melanjutkan dengan diskusi investasi dengan lancar," kata pembuat mobil itu dalam sebuah pernyataan.

Pabrik yang akan dibangun Hyundai dan Gwangju akan memiliki kapasitas tahunan 100.000 SUV mini mulai 2021. Namun, proposal itu telah meningkatkan ketegangan dengan pekerja-pekerja berserikat Hyundai yang khawatir JV akan menyebabkan hilangnya pekerjaan dan pemotongan upah.

JV, yang pertama bagi produsen otomotif terbesar Korea Selatan, akan membantu Hyundai memangkas biaya dan ketergantungan pada pekerja yang berserikat.

Ini juga akan lebih baik menyelaraskan Hyundai dengan pemerintahan Presiden Moon Jae-in, yang berjuang untuk menjaga pekerjaan manufaktur dari pindah ke luar negeri di tengah ancaman Presiden AS Donald Trump untuk memberlakukan tarif besar pada impor kendaraan.

Gwangju adalah rumah bagi pabrik afiliasi Hyundai Kia Motors (000270.KS) dan benteng politik dari pemerintahan Bulan liberal, yang telah menjadikan penciptaan pekerjaan sebagai janji pemilihan utama.

Hyundai diperkirakan akan menginvestasikan 53 miliar won ($ 47,5 juta) untuk 19 persen saham di JV, sementara Gwangju akan menghabiskan 59 miliar won untuk 21 persen saham. Sisanya, 167 miliar won akan disediakan oleh pemasok dan ekonomi lokal.
"BURUK BURUK"

JV, yang menurut pemerintah kota akan menciptakan 12.000 pekerjaan, telah bertemu dengan penolakan dari Hyundai dan serikat pekerja Kia. Serikat buruh mengatakan mereka akan menganggur pabrik selama empat jam pada hari Kamis.

Persatuan Hyundai yang beranggotakan lebih dari 50.000 anggota pada hari Selasa memperingatkan pemogokan penuh, takut tindakan itu mungkin akan mengambil produksi dan pekerjaan dari pabrik perusahaan di Ulsan dan kota-kota lainnya.

Ratusan anggota serikat yang mengenakan ikat kepala merah berkumpul di pabrik-pabrik Hyundai di kota Ulsan tenggara dengan spanduk bertuliskan "industri otomotif Korea Selatan akan bangkrut".

Proyek ini akan mengarah pada "pekerjaan buruk yang menurunkan upah pekerja hingga setengahnya," kata Ha Bu-young, Kepala Serikat Pekerja Korea Hyundai.

Serikat buruh mengatakan sebuah pabrik tambahan akan memperburuk kelebihan kapasitas produksi pada produsen mobil, yang berjuang dengan ekspor yang lamban ke Amerika Serikat dan negara-negara lain dan membukukan penurunan laba bersih kuartalan.

Produksi Hyundai Korea turun menjadi 1,65 juta kendaraan tahun lalu, terendah sejak 2009, data dari asosiasi mobil negara itu menunjukkan.

Serikat Kia juga telah menyerukan penarikan rencana JV, mengatakan akan menambah tekanan pada ceruk, menyusutkan segmen kendaraan mini di mana ia memegang 69% saham.

Sumber : Reuters

Tag : Hyundai Motor
Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top