Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Trump Akan Pelajari Tarif Baru Mobil Impor Setelah Restrukturisasi GM

Presiden AS Donald Trump pada Rabu (28/11/2018) mengatakan tarif otomatis baru “sedang dipelajari sekarang,” menegaskan bahwa mereka dapat mencegah PHK seperti PHK dan penutupan pabrik yang General Motors Co umumkan pekan ini.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 29 November 2018  |  01:30 WIB
Presiden Amerika Serikat Donald Trump.  - REUTERS
Presiden Amerika Serikat Donald Trump. - REUTERS

Bisnis.com, WASHINGTON - Presiden AS Donald Trump pada Rabu (28/11/2018) mengatakan tarif otomatis baru “sedang dipelajari sekarang,” menegaskan bahwa mereka dapat mencegah PHK seperti PHK dan penutupan pabrik yang General Motors Co umumkan pekan ini.

Trump mengatakan di Twitter bahwa tarif 25% yang ditempatkan pada truk pikap impor dan van komersial dari pasar di luar Amerika Utara pada 1960 telah lama mendorong produksi kendaraan AS.

"Jika kami melakukannya dengan mobil yang masuk, banyak mobil akan dibangun di sini," kata Trump, menambahkan "dan GM tidak akan menutup pabrik mereka di Ohio, Michigan & Maryland.”

Amerika Serikat saat ini mengenakan tarif 2,5% untuk mobil impor dan kendaraan sport dari luar Amerika Utara dan Korea Selatan.

GM tidak langsung mengomentari sejumlah tweet Trump, tetapi menegaskan kembali komitmen berinvestasi di Amerika Serikat. Pada Senin, perusahaan mengatakan akan menutup lima pabrik di Amerika Utara, menghentikan produksi enam mobil penumpang yang kurang laku, serta akan memangkas 15.000 pekerjaan. Perusahaan tidak memiliki rencana untuk mengalihkan produksi kendaraan tersebut ke pasar lain.

Pemerintah sedang mempertimbangkan menerapkan tarif baru yang dramatis pada kendaraan impor. “Presiden memiliki kekuatan besar dalam masalah ini, terkait masalah GM, sedang dipelajari sekarang!” kata Trump.

Departemen Perdagangan AS telah mengedarkan rekomendasi rancangan ke Gedung Putih pada penyelidikannya mengenai apakah akan memberlakukan tarif hingga 25% pada mobil impor dan suku cadang di wilayah keamanan nasional, lapor Reuters awal bulan ini.

Gedung Putih telah berjanji untuk tidak bergerak maju dengan memberlakukan tarif pada Uni Eropa atau Jepang selama itu membuat kemajuan yang konstruktif dalam pembicaraan perdagangan.

Trump ingin Uni Eropa dan Jepang membeli lebih banyak kendaraan buatan Amerika. Dia ingin Uni Eropa dan Jepang membuat konsesi perdagangan termasuk menurunkan tarif 10% Uni Eropa pada kendaraan impor dan memotong hambatan non-tarif.

Prospek tarif 25% untuk mobil dan suku cadang impor telah membuat kejutan industri otomotif, dengan produsen AS dan produsen asing yang melobinya.

Gedung Putih dalam beberapa pekan terakhir telah mendekati para eksekutif utama pembuat mobil Jerman termasuk Daimler AG, BMW AG, dan Volkswagen AG untuk membahas status perdagangan mobil.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Donald Trump Restrukturisasi General Motors

Sumber : Reuters

Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top