Porsche Definitif Masuki Era Mobil Listrik dengan Taycan

Porsche, pabrikan mobil sport asal Jerman, secara definitif telah memasuki era mobil listrik dengan model Taycan, yang pabriknya telah dibangun di Zuffenhausen.
Fatkhul Maskur | 22 Oktober 2018 09:40 WIB
Pabrik Porsche di Zuffenhausen. - PORSCHE

Bisnis.com, STUTTGART - Porsche, pabrikan mobil sport asal Jerman, secara definitif telah memasuki era mobil listrik dengan model Taycan, yang pabriknya telah dibangun di Zuffenhausen.

Mengadopsi Porsche Production 4.0, pabrik yang siapkan untuk peluncuran model Taycan ini telah menelan investasi 6 miliar euro, dengan serapan tenaga kerja mencapai 1.200 orang karyawan.

Porsche juga terus melakukan kampanye pengetahuan di seluruh perusahaan untuk mewujudkan komitmen yang kuat terhadap mobilitas listrik. Pabrik Zuffenhausen dan model Taycan menjadi penegasan Porsche yang tengah menjalani perubahan besar sekaligus memastikan kemampuan melindungi masa depannya.

"Kami memperkirakan bahwa lebih dari 50% model Porsche yang dikirim mulai 2025 akan dialiri listrik," kata Lutz Meschke, Wakil Ketua Dewan Eksekutif dan Anggota Dewan yang bertanggung jawab untuk Keuangan dan TI di Porsche, dalam keterangan pers, Senin (15/10/2018).

Dia mengatakan bahwa Porsche Production 4.0 akan melibatkan investasi besar di bebagai bidang, seperti pengembangan dan produksi, serta pelatihan staf. Namun, target margin keuntungan minimal 15% tetap tidak berubah.

"Selain proses yang efisien, pendapatan dari produk dan layanan digital juga harus semakin berkontribusi terhadap kesuksesan ekonomi kita," kata Meschke.

Salah satu contoh pendekatan yang efisien adalah fasilitas produksi dan perakitan Taycan baru yang sedang dibangun sebagai "pabrik di dalam pabrik" di pabrik utama di Zuffenhausen. Perkembangan ini menandai langkah Porsche menjauh dari prinsip tradisional di jalur perakitan.

Albrecht Reimold, Anggota Dewan Eksekutif yang bertanggung jawab untuk Produksi dan Logistik, menjelaskan, "Dengan menerapkan flexi-line produksi, Porsche akan menjadi produsen kendaraan pertama yang menggunakan sistem transportasi tanpa penggerak dalam proses produksi seri yang berkelanjutan."

Porsche Production 4.0 akan memungkinkan mobil sport Porsche menggabungkan kelebihan dari prinsip tradisional produksi berkelanjutan dengan fleksibilitas perakitan serbaguna. Ini juga akan memungkinkan siklus kerja ditingkatkan menggunakan jumlah ruang yang sama.

Mengikuti konsep "pintar, ramping, hijau", Porsche juga mengejar produksi ramah sumber daya. Proses produksi Taycan adalah netral karbon, dengan tujuan masa depan dalam produksi adalah untuk membangun pabrik yang sepenuhnya tanpa dampak, sebuah pabrik tanpa dampak lingkungan.

Taycan menciptakan 1.200 pekerjaan baru di Zuffenhausen. "Taycan adalah salah satu pencipta pekerjaan terbesar dalam sejarah Porsche," ujar Andreas Haffner, Anggota Dewan Eksekutif yang bertanggung jawab untuk SDM dan Sosial.

Tidak semua karyawan baru ini akan memproduksi Taycan. Mereka juga akan membangun mobil sport dua pintu. Target Porsche untuk Taycan adalah menciptakan tim dengan kombinasi yang sehat dari produsen mobil sport berpengalaman dan staf baru.

Perkembangan ini juga akan melihat inisiatif pelatihan berskala besar berlangsung di aula produksi yang dibuat khusus di pusat pelatihan di Zuffenhausen.

Sebuah platform pembelajaran digital, yang berisi lebih dari 1.400 unit pelatihan pada isu-isu yang berkaitan dengan transformasi digital dan memungkinkan pengguna untuk belajar secara mandiri dan sesuai dengan kebutuhan mereka, juga akan tersedia untuk seluruh tenaga kerja saat mereka bergabung dengan Porsche dalam perjalanannya ke era listrik dan digital.

Pengembangan berkelanjutan Porsche Production 4.0

Hubungan kerja yang erat antara motorsport dan produksi seri menyoroti betapa pentingnya berbagi pengetahuan. Seperti Porsche 919 Hybrid, yang memiliki beberapa kemenangan Le Mans, Taycan didukung oleh teknologi 800 V yang inovatif. Ini adalah salah satu keputusan yang paling penting untuk 919, karena tingkat tegangan secara efektif mengatur kursus untuk seluruh drivetrain listrik: dari baterai ke tata letak elektronik dan e-mesin ke kapasitas proses pengisian.

Dalam mengadopsi pendekatan perintis dan khusus mengembangkan komponen 800 V yang sesuai, Porsche mendorong batas dari apa yang secara teknis layak, termasuk yang berkaitan dengan baterai lithium-ion yang didinginkan cairan.

Di tengah lingkungan motorsport yang sangat kompetitif, Porsche terus mengembangkan teknologinya. Merek ini sekarang telah mencapai kerapatan daya yang belum pernah ada sebelumnya.

Pada Taycan, arsitektur 800 V di kendaraan menjamin bahwa baterai lithium-ion dapat diisi ulang hanya dalam 4 menit, menyediakan energi yang cukup untuk menggerakkan 100 kilometer (menurut NEDC). Transfer pengetahuan ini akan mencapai tingkat yang baru ketika Porsche memasuki Formula E di musim 2019/2020.

Proses pengisian cepat membutuhkan sistem pengisian daya yang kuat.  Itulah sebabnya Porsche E-Performance mencakup semua bidang infrastruktur dengan solusi untuk bepergian maupun di rumah. Dengan kapasitas hingga 22kW, Porsche Mobile Charger Connect menjadi cara cepat dan mudah untuk mengisi daya Taycan di rumah semalaman. Itu juga dapat diisi menggunakan teknologi induktif.

Sementara itu, sebagai bagian dari usaha patungan, Ionity yang melibatkan BMW, Daimler dan Ford, Porsche akan membangun 400 stasiun pengisian daya tinggi dengan kapasitas 350kW per titik pengisian daya di seluruh Eropa pada akhir 2019.

Di AS, VW Group inisiatif Electrify America akan melihat pemasangan infrastruktur pengisian daya (kapasitas hingga 350kW) di 300 stasiun tol mulai 2019. Porsche juga berencana memasang lebih dari 2.000 titik pengisian daya AC di berbagai tujuan seperti hotel di hingga 20 pasar di-run-up untuk peluncuran Taycan.

Pelanggan akan dapat memperoleh akses ke jaringan pengisian Porsche melalui layanan pengisian Porsche. Ini adalah solusi Eropa-lebar dengan akses ke sejumlah besar stasiun pengisian yang dikelola oleh penyedia layanan yang berbeda. Porsche akan mengurus semua penagihan secara terpusat.

Tag : Porsche Taycan
Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top