Eropa Melawan Gejolak Asia di Baterai Penggerak Mobil Listrik

Raksasa kendaraan listrik China BYD sedang bersiap melakukan peluncuran produksi baterai di Eropa, bergabung dengan saingan Asia untuk mencetak uang dalam revolusi mobil hijau dan mengancam Brussels yang berusaha untuk memelihara pertumbuhan industri lokal.
Yudi Supriyanto
Yudi Supriyanto - Bisnis.com 06 Juni 2018  |  23:45 WIB
Eropa Melawan Gejolak Asia di Baterai Penggerak Mobil Listrik
BYD. - Reuters

Bisnis.com, FRANKFURT - Raksasa kendaraan listrik China BYD sedang bersiap melakukan peluncuran produksi baterai di Eropa, bergabung dengan saingan Asia untuk mencetak uang dalam revolusi mobil hijau dan mengancam Brussels yang berusaha untuk memelihara pertumbuhan industri lokal.

Tertarik untuk menangkap rantai nilai baterai mobil Eropa yang akan bernilai sekitar 250 miliar euro (US$290 miliar) pada 2025, Komisi Eropa meluncurkan aliansi perusahaan lokal tahun lalu untuk membangun 10-20 pabrik baterai besar.

Akan tetapi, sejauh ini hanya Northvolt Swedia yang memiliki rencana untuk pabrik baterai lithium-ion besar di Eropa, dan beberapa pembuat mobil Eropa terkemuka telah membuat kesepakatan dengan pemasok Asia yang didirikan di Hongaria dan Polandia.

"Kami sedang mempertimbangkan produksi sel di luar China dan itu termasuk Eropa," Julia Chen, Direktur Penjualan Global di BYD Batteries, mengatakan kepada Reuters, berbicara tentang produksi baterai penyimpanan otomotif dan rumah.

BYD, yang juga membuat bus listrik, mobil dan panel surya, mengatakan tidak jelas di mana di Eropa tempat produksi baterai. "Itu mungkin terjadi di manapun yang ada pasar."

Perusahaan, yang didukung oleh Warren Buffett's Berkshire Hathaway ini bergabung dengan SK Inovasi Korea, GS Yuasa Corp Jepang, dan China Contemporary Amperex Technology (CATL) untuk  mencari lokasi pabrik baterai di Eropa.

LG Chem Korea Selatan, dan Samsung SDI, keduanya memiliki pabrik-pabrik Eropa yang akan segera dibuka, sementara China GSR Capital sudah memproduksi sel baterai di pabrik Inggris yang dibelinya dari Nissan.

Sementara pabrik baterai sel kendaraan listrik Asia (EV) di Eropa akan membawa pekerjaan, Brussels khawatir perusahaan-perusahaan di blok tersebut kehilangan industri pertumbuhan dan risiko menjadi tergantung pada teknologi asing.

“Kami harus bergerak cepat karena di sini kami berada dalam perlombaan global. Kita perlu mencegah ketergantungan teknologi pada pesaing,” kata Wakil Presiden Komisi Eropa Maros Sefcovic mengatakan pada peluncuran rencana aksi Aliansi Baterai Eropa pada Mei.

Tetapi beberapa investor mengatakan mereka waspada terhadap dukungan pemasok baterai EV Eropa setelah melihat pendiri perusahaan panel surya lokal dalam menghadapi impor China yang murah selama dekade terakhir.

Perusahaan-perusahaan baterai Eropa akan membutuhkan miliaran dukungan UE untuk menyaingi perusahaan-perusahaan Asia yang telah menerima subsidi negara yang sama, dan Brussels mungkin lebih baik mempromosikan baterai EV generasi-padat, kata investor.

"Saya tidak percaya siapa pun di Eropa dapat bersaing dengan orang Asia," kata Gerard Reid, pendiri Alexa Capital, yang memberi saran kepada perusahaan di sektor energi, teknologi, dan infrastruktur listrik.

BATERAI HIJAU

Kendaraan listrik dan hibrida diperkirakan akan mencapai 30% dari pasar mobil global pada 2030, menurut konsultan logam CRU, naik dari 4% dari 86 juta kendaraan yang terjual tahun lalu.

Pembuat mobil global berencana untuk berinvestasi setidaknya US$90 miliar dalam mobil listrik dan baterai, komponen paling mahal dalam kendaraan, untuk membiayai ratusan model baru selama 5 tahun ke depan.

Untuk saat ini, pembuat mobil di Eropa telah mengimpor baterai dari Asia, tetapi karena produksi meningkat yang akan menjadi kurang layak. Menyiapkan produksi di Eropa akan memangkas biaya pengiriman sebesar seperempat, konsultasi P3 Group.

Akan tetapi beberapa pembuat mobil tidak menunggu industri Eropa, melainkan menandatangani kontrak dengan perusahaan Asia yang datang ke wilayah tersebut.

BMW Jerman mengatakan tidak terlibat dalam aliansi Eropa sementara produsen mobil terbesar Eropa, Volkswagen, mengatakan bahwa pihaknya berencana untuk mendapatkan baterai dari pabrik LG Chem's Polandia yang dibuka tahun ini. Pembuat Mercedes Daimler telah membuat kontrak kepada CATL.

Rencana Komisi Eropa meminta 110 juta euro dalam riset terkait baterai, bantuan untuk proyek dari dana inovasi Uni Eropa senilai 2,7 miliar euro dan pengembangan merek dagang "green battery" Uni Eropa.

Pendukung inisiatif berpendapat Eropa dapat mengukir ceruk dengan menjual baterai hijau yang diproduksi dengan energi terbarukan dan bahan baku yang bersumber secara etis.

PEMBIAYAAN

Northvolt, yang telah mengadakan pembicaraan dengan produsen Eropa, untuk meluncurkan gigafactory senilai US$5 miliar pada akhir 2020 dan memproduksi baterai berkapasitas 32 gigawatt jam setiap pada 2023.

Tapi investor telah berhati-hati tentang menuangkan uang ke perusahaan baterai Eropa yang baru.

Putaran pendanaan pertama Northvolt, yang menaikkan 80 juta euro menjadi 100 juta euro untuk membantu mendirikan pabrik uji, mengambil sedikit lebih lama dari yang diperkirakan, kata seorang juru bicara.

Pada akhirnya, sebagian besar pembiayaan diberikan oleh Badan Energi Swedia dan Bank Investasi Eropa, yang memberikan pinjaman hingga 52,5 juta euro.

Baterai untuk kendaraan listrik diproduksi di pabrik Dongguan, China, 20 September 2017. --REUTERS

Sebagian besar keuntungan dari rantai nilai baterai dihasilkan oleh produsen bahan baku, seperti kobalt dan lithium, dan mereka yang merakit sel ke dalam sistem yang kompleks, kata para ahli.

“Ada sedikit ketidakseimbangan dalam rantai nilai itu dan itu salah satu alasan Anda melihat jumlah pemain terbatas di Eropa,” kata pendiri dan Kepala Eksekutif Northvolt, Peter Carlsson. “Tetapi kami berpikir bahwa model yang kami terapkan mengubah ini.”

Carlsson, yang pernah bekerja pada pelopor mobil elektrik AS Tesla, mengatakan Northvolt dapat menghasilkan keuntungan melalui skala ekonomi, dengan menggunakan tenaga air murah dan mengendalikan pemrosesan bahan mentah.

Tapi Northvolt dan TerraE kemungkinan akan membutuhkan masing-masing sekitar US$2 miliar dalam pendanaan pemerintah untuk membangun gigafactories mereka - mengingat dukungan negara yang disediakan untuk proyek-proyek serupa di Asia dan Amerika Serikat, kata Asad Farid, seorang direktur asosiasi di bank swasta Berenberg yang berspesialisasi dalam teknologi baterai.

Empat bulan setelah aliansi Eropa meluncurkan pemasok otomotif terbesar dunia, Robert Bosch Jerman membatalkan rencana untuk membuat sel baterai, dan mengatakan itu terlalu berisiko.

SOLUSI BATERAI PADAT

Investor waspada karena pengalaman mereka dengan produsen panel surya serta kemajuan pesat dalam teknologi yang memotong harga paket baterai, yang konsultan Arthur D sebut, pada level US$190-250 per kilowatt jam.

“Dalam pembuatan baterai. Ini tentang skala. Jadi produsen yang didirikan di Korea, China dan Jepang memiliki keunggulan yang jelas dibandingkan pendatang baru,” kata Simon Webber, manajer portofolio utama di tim ekuitas global & internasional di Schroders.

Tim Crockford, yang mengelola Hermes Investment Management’s Impact Opportunities Fund, mengatakan dia lebih tertarik pada perusahaan Eropa yang meneliti teknologi katoda, area dengan hambatan utama untuk masuk dalam hal penelitian dan pengembangan.

“Daya tarik industri menurun saat Anda bergerak lebih jauh ke rantai nilai. Hal-hal seperti pabrikan baterai dan perakit baterai, itu adalah pasar yang jauh lebih terfragmentasi dengan hambatan yang lebih rendah untuk masuk,” kata Crockford.

Sementara Hermes telah menghindari perusahaan memproduksi massal baterai sel EV telah mengambil saham di produsen lithium dan perusahaan yang membuat bahan katoda baterai, katanya.

Baterai lithium-ion yang digunakan sekarang juga kemungkinan akan terkejar dalam hitungan tahun oleh apa yang disebut teknologi solid-state yang diharapkan dapat menghasilkan baterai yang lebih murah dengan kepadatan energi yang lebih tinggi.

“Siklus pengembangan dan kecepatan kemajuan teknologi dalam baterai sangat besar saat ini, ada peluang bagi pemain baru dan tambahan untuk masuk,” kata Timo Moeller, kepala McKinsey Center for Future Mobility Overview di Cologne.

Pengembang di Eropa percaya bahwa memberi kawasan ini peluang untuk mengejar ketinggalan. "Semua orang sedang mengembangkan baterai solid-state sehingga celah (dengan Asia) akan lebih sempit dan lebih sempit saat kita berjalan," kata Diego Pavia, CEO InnoEnergy, perusahaan energi berkelanjutan yang telah berinvestasi di Northvolt.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Mobil Listrik, Pabrik Baterai

Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top