Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kemenperin Bocorkan Akan Ada Pabrik Kendaraan Listrik Meluncur, Siapa Nih?

Kementerian Perindustrian membocorkan ada investor baru kendaraan listrik yang akan masuk ke Indonesia dalam waktu dekat.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 02 Agustus 2022  |  16:24 WIB
Kemenperin Bocorkan Akan Ada Pabrik Kendaraan Listrik Meluncur, Siapa Nih?
Petugas mengisi daya mobil listrik di Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) di kawasan Fatmawati, Jakarta, Sabtu (12/12 - 2020). Fast charging 50 kW ini didukung berbagai tipe gun mobil listrik. ANTARA FOTO\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Perindustrian membocorkan akan ada investor baru kendaraan listrik dengan kapasitas 13.000 unit masuk ke Indonesia

Direktur Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi, dan Elektronika (ILMATE) Kemenperin Taufiek Bawazier mengatakan bahwa saat ini sudah ada empat pabrik bus listrik dengan kapasitas 1.600 unit.

“Mobil listrik juga sudah ada dengan kapasitas 3.000 unit dan akan masuk investor baru mungkin kapasitas 13.000 unit,” katanya pada diskusi Bisnis Indonesia Mid Year Economic Outlook 2022 secara virtual, Selasa (2/8/2022).

Taufiek belum membocorkan siapa dan dari negara mana investor tersebut. Sementara itu, dia menjelaskan bahwa saat ini Indonesia sudah punya 31 pabrik sepeda motor listrik dengan kapasitas 1,4 juta.

Dari produksi motor listrik yang melimpah, pemerintah ingin kendaraan ramah lingkungan tersebut bisa mengurangi subsidi bahan bakar minyak konvensional.

“Ekosistem tentu harus dibangun karena dengan adanya Perpres 55/2019 [tentang percepatan kendaraan listrik] semua lembaga ikut berkontribusi di situ untuk menciptaan ekosistem lebih kuat sehingga daya tarik masyarakat untuk membeli mobil listrik semakin kuat,” jelas Taufiek.

Berdasarkan data Kemenperin, Indonesia masih kalah dari Thailand dalam hal industri komponen kendaraan bermotor baik tier 1, tier 2, dan tier 3.

Pada 2019, Indonesia memiliki 550 perusahaan dengan 220.000 pekerja untuk tier 1. Sedangkan Thailand ada 700 perusahaan dengan 250.000 pekerja.

Di tier 2 dan tier 3, Indonesia punya 1.000 perusahaan dan 210.000 pekerja. Sementara Thailand ada 1.700 perusahaan dengan 175.000 pekerja.

Meski begitu, Kemenperin menyebut pertumbuhan produksi kendaraan Indonesia cukup pesat dan telah melewati Malaysia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kendaraan Listrik Mobil Listrik kemenperin Bus Listrik
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top