Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

5 Industri Produsen Baterai Mobil Listrik Terbesar di Dunia. LG dan CATL yang Investasi di Indonesia Masuk Loh!

Indonesia tengah memasuki pembangunan pabrik baterai untuk EV, lantas siapa saja produsen baterai mobil listrik yang memimpin saat ini?
Annasa Rizki Kamalina
Annasa Rizki Kamalina - Bisnis.com 09 Juni 2022  |  16:42 WIB
5 Industri Produsen Baterai Mobil Listrik Terbesar di Dunia. LG dan CATL yang Investasi di Indonesia Masuk Loh!
Sebuah purwarupa mobil listrik mengisi daya di bawah panel surya di dekat kantor pusat Contemporary Amperex Technology Co. (CATL) di Ningde, Fujian, China, Rabu (3/6/2020). - Bloomberg/Qilai Shen
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Industri mobil listrik semakin merambah di seluruh negeri tak terkecuali Indonesia yang sepakat dengan LG untuk membangun industri baterai mobil listrik.

Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia mencatat investasi hilirisasi yang dilakukan LG akan memberikan nilai tambah kepada perekonomian Indonesia yaitu sebesar US$5,18 miliar. Proyek ini disebutkan menyerap lebih dari 20.000 tenaga kerja, khusus untuk pabrik baterai mobil listrik saja.

Lantas siapa saja saat ini yang menjadi pemain utama produsen baterai di dunia?

Mengutip dari Saur Energy International, terdapat 5 teratas manufaktur yang saat ini tengah menduduki 5 teratas produsen baterai mobil listrik di dunia.

  1. Contemporary Amperex Technology Co. Ltd (CATL)

CATL merupakan perusahaan asal China yang saat ini memimpin di antara produsen baterai untuk kendaraan listrik di dunia.

Perusahaan teknologi yang berdiri sejak 2011 tersebut tumbuh luar biasa pada 2021. Tercatat kapasitas baterai daya terpasang CATL mencapai 96,7 Gigawatt Hours (GWh), naik dari 36,2 GWh tahun sebelumnya, peningkatan yang mengesankan sebesar 167,13 persen.

Menurut Bloomberg, kinerja CATL pada Januari hingga Maret 2022 berhasil menduduki 35 persen pangsa pasar baterai lithium-ion otomatis dunia.

Perusahaan tersebut memfokuskan diri dalam pembuatan baterai lithium-ion untuk kendaraan listrik dan sistem penyimpanan energi, serta sebagai sistem manajemen baterai.

Sebagai pemasok untuk electric vehicle (EV) besar seperti Tesla dan Volkswagen, CATL memiliki banyak klien yang menuntut produknya. CATL telah mengembangkan teknologi baterai lain seperti sel natrium-ion serta merek pertukaran baterai EV yang baru-baru ini diumumkan, EVOGO. Hal ini juga diatur untuk memimpin dalam baterai LFP, cepat muncul sebagai alternatif yang lebih murah untuk baterai NMC yang disukai sampai saat ini.

 

  1. LG Energy Solution (LGES)

Sebagai rival dari CATL, LGES menempati posisi kedua produsen baterai di dunia dengan kapasitas terpasang 60,2 GWh. Perusahaan asal Korea Selatan ini menyumbang 15,9 persen baterai EV global.

Tahun ini LGES berencana untuk meningkatkan penjualan hingga 8 persen dan menginvestasikan US$2,6 miliar untuk membangun pabrik baterai ketiga mereka di Amerika yang bertujuan untuk mengamankan kapasitas tahunan sekitar 50 GWh. Sederhananya, itu akan cukup untuk memberi daya 700.000 EVS.

 

  1. Panasonic

Panasonic adalah perusahaan konglomerat multinasional besar Jepang, yang berkantor pusat di Kadoma, Osaka. Panasonic memasok sel baterai untuk jalur kendaraan hybrid, plug-in hybrid, dan full-electric.

Perusahaan tersebut menduduki peringkat ketiga dengan kapasitas terpasang 36,1 GWh dan pangsa pasar 12,2 persen.

Pembangkit tenaga listrik Jepang memiliki rencana untuk memproduksi baterai lithium-ion baru untuk Tesla pada awal 2023.

Pada Oktober 2021, Panasonic juga meluncurkan baterai format 4680 (lebar 46 milimeter dan tinggi 80 milimeter). Panasonic akan membuat baterai 4680 di sebuah pabrik di prefektur Wakayama di Jepang barat. Ini akan memiliki output kurang dari 10 GWh per tahun, setara dengan sekitar 150.000 kendaraan.

 

  1. BYD

BYD Automobile Co Ltd menjadi perusahaan China kedua. BYD menjadi produsen baterai EV terbesar keempat pada 2021 dengan kapasitas 26,3 GWh atau 8,8 persen pangsa pasar.

Pada 2020, BYD secara resmi meluncurkan baterai Revolutionary Blade, menggunakan teknologi LFP. Baterai LFP memiliki kepadatan energi yang lebih rendah daripada kebanyakan sel lithium-ion lainnya tetapi lebih murah. LFP memiliki masa simpan yang lebih lama, tidak terlalu rentan terhadap panas berlebih, dan tidak menggunakan kobalt atau nikel.

 

  1. SK ON

SK On, divisi baterai SK Innovation yang spin off pada awal Oktober 2021, kini juga mengembangkan baterai LFP untuk kendaraan listrik.  Perusahaan tersebut memiliki pangsa 5,6 persen karena menawarkan kapasitas baterai EV global 17 GWh.

Dengan banyak perusahaan rintisan baru bermunculan di negara-negara di seluruh dunia, dan segmen EV mengambil alih pasar mobilitas dengan badai, baterai akan semakin meningkat permintaannya, dan pangsa pasar akan berubah.

Artinya akan menarik untuk mengamati raksasa energi mana yang bertahan, dan yang baru naik ke kepemimpinan global.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor : Kahfi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top