Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kabar Gembira! Masyarakat yang Ingin Konversi ke Motor Listrik Bisa Urus STNK di Samsat

Kepolisian memastikan motor listrik konversi dari yang berbahan bakar BBM sudah laik jalan secara aturan.
Faustina Prima Martha
Faustina Prima Martha - Bisnis.com 19 Maret 2022  |  08:45 WIB
Kabar Gembira! Masyarakat yang Ingin Konversi ke Motor Listrik Bisa Urus STNK di Samsat
Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi (kiri) bersiap mengendarai motor listrik saat diluncurkan sebagai kendaraan dinas Kementerian Perhubungan di Stasiun Gambir, Jakarta, Rabu (16/12/2020). - ANTARA FOTO
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah melalui Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) akan melanjutkan konversi motor sebanyak 1.000 berbahan bakar fosil menjadi motor listrik di tahun 2022.

Oleh karena itu, kepolisian memastikan motor listrik konversi dari yang berbahan bakar BBM sudah layak jalan secara aturan.

Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Sambodo Purnomo Yogo, menyatakan motor listrik hasil konversi legalitasnya sudah sesuai dengan regulasi. Menurutnya untuk masyarakat yang ingin mengkonversi motor lamanya yang berbahan bakar minyak, menjadi listrik dapat langsung mengurus surat-surat di Samsat.

“Nanti ada STNK baru ada BPKB baru. Sementara ini kan dari ESDM ya. Plat kita kasih ada birunya. Masyarakat juga bisa, mengajukan aja. Ke Samsat aja,” jelas Sambodo pada Seremoni Program Konversi Sepeda Motor Penggerak BBM menjadi Motor Listrik, beberapa waktu lalu.

Sambodo menjelaskan masyarakat hanya perlu keterangan tambahan berupa surat pengantar dari bengkel resmi yang telah ditunjuk pemerintah untuk melakukan konversi motor.

“Perubahan ini tetep melampirkan keterangan bengkel terkait perubahan ini. Perlu ada surat keterangan gitu lah,” lanjutnya.

Menurut Sambodo sepanjang motor hasil konversi telah memenuhi syarat sesuai regulasi yang ditetapkan Kementerian Perhubungan maka untuk urusan legalitas tidak ada hal yang akan jadi penghalang.

“Yang penting merek itu udh dapat izin dari DirjenHubdar. Kalau layak jalan ya oke. Kita dukung,” tegas Sambodo.

Sebelumnya Kementerian Perhubungan, khususnya Dirjen Perhubungan Darat dan Kepala Balai Pengujian Laik Jalan dan Sertifikasi Kendaraan Bermotor telah melakukan pengujian serta penerbitan Sertifikat Uji Tipe (SUT) dan Sertifikat Registrasi Uji Tipe (SRUT) sepeda motor hasil konversi.

Kementerian ESDM sudah pernah meluncurkan pilot project program konversi 100 unit dengan 10 tipe (jenis sepeda motor) pada 17 Agustus 2021. Proses konversi tersebut mengikuti Permen Perhubungan No 65 Tahun 2020 tentang Konversi Sepeda Motor Bakar Menjadi Sepeda Motor Listrik Berbasis Baterai. Motor listrik tersebut telah lolos uji endurance 10.000 KM selama 48 hari dengan menempuh jalan menanjak, turunan, macet baik dalam kondisi hujan maupuan panas.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kepolisian Sepeda Motor Listrik
Editor : Kahfi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top