Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BRIN Ciptakan Mobil Listrik Nirawak

Mobil listrik BRIN ini dianggap sebagai langkah untuk pembangunan sistem transportasi di Ibu Kota Negara (IKN) kelak.
Faustina Prima Martha
Faustina Prima Martha - Bisnis.com 17 Februari 2022  |  10:14 WIB
BRIN Ciptakan Mobil Listrik Nirawak
Logo Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) melalui Organisasi Riset Ilmu Pengetahuan Teknik (OR IPT) tengah mengembangkan mobil listrik tanpa pengemudi/nirawak. Kendaraan tersebut dirakit di Bandung, Jawa Barat.

Haznan Abimanyu, Plt Kepala Pusat Tenaga Listrik dan Mekatronik yang juga sebagai Koordinator PRN Kendaraan Listrik, mengungkapkan pengembangan mobil listrik bermula dari pernyataan Presiden Jokowi yang mencanangkan semua moda transportasi di Indonesia harus ramah lingkungan. Kendaraan ini digadang-gadang bakal menjadi kendaraan di Ibu Kota Negara (IKN).

"Untuk konsepnya kami ingin membantu mewujudkan keinginan Pak Jokowi yang mencanangkan bahwa di ibu kota baru nanti itu tidak ada asap. Hingga kami mengembangkan kendaraan listrik yang otonom ini," kata Haznan saat diwawancarai di BRIN Kawasan Multisatker, Bandung, Rabu malam (16/02/2022).

Mobil listrik yang bersifat otonom atau nirawak ini bernama MeVI-TDS (Micro Electric Vehicle-Teleoperated Driving System). Kendaraan ini dikemudikan dari jarak jauh.

Secara desain, MEVi - TDS ini dilengkapi dengan 4 buah lampu LED di bagian depan, lampu rem berbentuk oval di bagian belakang, serta 6 lampu LED membentuk segitiga sebagai lampu sein. Di bagian kap atas, ditambahkan lampu rotator yang akan menyala sebagai alarm jika terjadi kegagalan fungsi dari teleoperation.

Kendaraan listrik nirawak itu mulai dikembangkan sejak tahun 2021 dengan sumber daya gabungan peneliti. Saat ini kendaraan listrik tersebut masih bersifat prototipe dengan satu orang penumpang.

Selain dicanangkan untuk menjadi transportasi di IKN, kendaraan listrik ini juga dikembangkan untuk menjadi transportasi di wilayah tertentu seperti bandara dan rumah sakit. Namun kendaraan ini tidak memungkinkan untuk digunakan di jalan raya.

MEVi-TDS berukuran panjang 1.475 mm, lebar 990 mm dan tinggi 1.470 mm dengan berat sekitar 80 kg yang disertai dengan velg 8 inci. Kendaraan listrik nirawak ini juga dilengkapi baterai lithium ion 48 Volt 12 Ah.

Daya mobil ini baru bisa dipakai paling lama 46 menit dengan kecepatan maksimal 10,88 km per jam karena digerakkan baterai 12 Ah. MeVi-TSD juga motor BLDC (brushless dc) 750 Watt dengan tenaga 1 HP, torsi 2,36 Nm yang mampu mengangkat beban hingga 600 Kg.

Mobil listrik ini dilengkapi dengan 6 sensor ultrasonik yang berfungsi sebagai sensor jarak, sensor IMU untuk mengetahui orientasi kendaraan, GPS untuk mengetahui posisi secara tepat dan 4 buah kamera yang berfungsi sebagai vision. Pusat pengendali sebagai pemroses data di MEVi-TDS menggunakan Nvidia Jetson AGX Xavier yang akan berkomunikasi dengan workstation di command station menggunakan jaringan WiFi AC. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Mobil Nirawak IKN Badan Riset dan Inovasi Nasional-BRIN
Editor : Kahfi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top