Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Aturan Mobil Listrik Eropa, Italia Pasang Badan buat Ferrari

Pembuat mobil mewah memproduksi mobil dengan mesin bertenaga besar yang mengeluarkan tingkat polusi di atas rata-rata. Namun mereka memiliki jumlah penjualan yang jauh lebih rendah dibandingkan pabrik mobil pada umumnya.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 06 September 2021  |  16:48 WIB
Ferrari F8 Spider.  - Ferrari
Ferrari F8 Spider. - Ferrari

Bisnis.com, JAKARTA — Italia bersama Uni Eropa tengah membahas nasib produsen supercar menjelang rencana penghentian produksi mobil mesin bensin (combution) pada 2035. Hal ini menjadi wajar, mengingat supercar legendaris Ferrari dan Lamborghini berasal dari Italia.

Menurut seorang menteri Italia yang dikutip Hindustan Times dari Bloomberg, Pemerintah Italia sepenuhnya mendukung komitmen Eropa untuk mengurangi emisi dengan menghapus mesin bensin secara bertahap. Namun ada ceruk untuk produsen yang hanya membuat mobil sport atau supercar sehingga mesti ada aturan tersendiri.

Para produsen itu membuat mobil dengan jumlah jauh lebih sedikit dibandingkan dengan produsen raksasa dunia.

"Salah satu langkah penting adalah Italia menjadi otonom dalam memproduksi baterai berkinerja tinggi dan itulah sebabnya kami sekarang meluncurkan program giga-factory di Italia, fasilitas produksi skala besar untuk baterai," ucapnya seperti dikutip dari Hindustan Times hari ini, Senin (6/9/2021).

Komisi Eropa pada Juli lalu mengumumkan rencana menghentikan penjualan mobil bermesin pembakaran baru pada 2035 sebagai bagian dari upaya Eropa mengurangi emisi yang berkontribusi terhadap pemanasan global.

Pembuat mobil mewah memproduksi mobil dengan mesin bertenaga besar yang mengeluarkan tingkat polusi di atas rata-rata. Namun mereka memiliki jumlah penjualan yang jauh lebih rendah dibandingkan pabrik mobil pada umumnya.

Mantan Direktur Non Eksekutif Ferrari Cingolani mengatakan kepada Bloomberg bahwa Ferrari menjual sekitar 9.100 mobil supercar pada 2020, sedangkan Lamborghini sekitar 7.400.

Volume penjualan kedua mobil tersebut bahkan tidak bisa disandingkan dengan Toyota sebagai penguasa pasar, yang pada paruh pertama tahun ini saja sudah mengirimkan lebih dari 5 juta unit kendaraan kepada konsumen.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Mobil Listrik ferrari Supercar

Sumber : Tempo

Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top