Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Volkswagen Operasikan Pabrik Daur Ulang Baterai Mobil Listrik di Salzgitter

Volkswagen Group Components membuka pabrik pertama untuk mendaur ulang baterai mobil listrik di Salzgitter. Saat operasi percontohan dimulai, Grup Volkswagen mengambil langkah menuju tanggung jawab ujung ke ujung yang berkelanjutan untuk seluruh rantai nilai baterai kendaraan listrik.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 30 Januari 2021  |  13:19 WIB
Andreas Salewsky (kanan), Manajer Pabrik Volkswagen Group Components Salzgitter, dan Dirk Windmller, Ketua Dewan Pekerja Lokal.  - Volkswagen
Andreas Salewsky (kanan), Manajer Pabrik Volkswagen Group Components Salzgitter, dan Dirk Windmller, Ketua Dewan Pekerja Lokal. - Volkswagen

Bisnis.com, JAKARTA - Volkswagen Group Components membuka pabrik pertama untuk mendaur ulang baterai mobil listrik di Salzgitter. Saat operasi percontohan dimulai, Grup Volkswagen mengambil langkah menuju tanggung jawab ujung ke ujung yang berkelanjutan untuk seluruh rantai nilai baterai kendaraan listrik.

Tujuannya adalah pemulihan industri bahan mentah berharga seperti litium, nikel, mangan dan kobalt dalam loop tertutup bersama dengan aluminium, tembaga dan plastik, mencapai tingkat daur ulang lebih dari 90 persen dalam jangka panjang.

Fitur unik dari pabrik Salzgitter adalah hanya mendaur ulang baterai yang tidak dapat lagi digunakan untuk tujuan lain. Sebelum baterai didaur ulang, analisis menentukan apakah baterai masih cukup kuat untuk diberi masa pakai kedua dalam sistem penyimpanan energi seluler seperti stasiun pengisian cepat fleksibel atau robot pengisian daya seluler, misalnya.

Volume pengembalian baterai yang lebih besar diperkirakan tidak akan terjadi hingga akhir 2020-an. Oleh karena itu, pabrik dirancang mendaur ulang hingga 3.600 sistem baterai per tahun selama tahap uji coba. Ini setara dengan sekitar 1.500 ton. Di masa mendatang, sistem dapat ditingkatkan untuk menangani jumlah yang lebih besar karena prosesnya dioptimalkan secara konsisten.

"Volkswagen Group Components telah mencapai langkah lebih lanjut dalam tanggung jawab ujung ke ujung yang berkelanjutan untuk baterai sebagai komponen kunci mobilitas listrik," tegas Thomas Schmall, Anggota Dewan Manajemen Volkswagen AG, Divisi Teknis, dan Ketua Dewan Manajemen Komponen Grup Volkswagen, Jumat (29/1/2021).

Volkswagen Group Components menerapkan siklus bahan daur ulang berkelanjutan dan memainkan peran perintis dalam industri untuk masalah berorientasi masa depan dengan potensi besar untuk perlindungan iklim dan pasokan bahan baku.

Proses daur ulang yang inovatif dan hemat CO2 tidak memerlukan peleburan intensif energi dalam blast furnace. Sistem baterai bekas dikirim, dikosongkan dalam, dan dibongkar. Bagian individu digiling menjadi butiran di mesin penghancur dan kemudian dikeringkan.

Selain aluminium, tembaga, dan plastik, proses tersebut juga menghasilkan "bubuk hitam" yang berharga, yang mengandung bahan mentah penting untuk baterai seperti litium, nikel, mangan, dan kobalt, serta grafit.

Pemisahan dan pemrosesan zat individu dengan proses hidrometalurgi alias menggunakan air dan bahan kimia, kemudian dilakukan oleh mitra khusus.

“Akibatnya, komponen penting dari sel baterai lama dapat digunakan untuk menghasilkan bahan katoda baru,” jelas Mark Möller, Kepala Unit Bisnis Pengembangan Teknis & E-Mobilitas.

Dari penelitian, Volkswagen Group Components tahu bahwa bahan baku baterai daur ulang hanyalah seefisien yang baru. Di masa depan, Volkswagen Group Components bermaksud mendukung produksi sel baterai kami dengan materi yang dipulihkan.

Hal ini mengingat bahwa permintaan baterai dan bahan baku terkait akan meningkat secara drastis, dan Volkswagen Group Components dapat memanfaatkan setiap gram bahan daur ulang dengan baik.

Penghematan CO2 dihitung sekitar 1,3 ton per baterai 62 kWh yang diproduksi menggunakan katoda yang terbuat dari bahan daur ulang dan menggunakan listrik ramah lingkungan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

daur ulang Baterai Mobil Listrik Ekonomi Sirkuler
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top