Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hyundai Bangun Pabrik Sel Bahan Bakar di Guangzhou

Hyundai Motor Group menandatangani kontrak investasi dengan Pemerintah Provinsi Guangdong untuk membangun fasilitas produksi sistem sel bahan bakar lepas pantai di Guangzhou, China.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 18 Januari 2021  |  11:36 WIB
Hadir pada penandatanganan itu, Kwang Guk Lee, Presiden dan Kepala Operasi China Grup Hyundai; Hyuk Joon Lee, Wakil Presiden Senior dan Kepala Pejabat Urusan Pemerintah Hyundai Motor Group China Ltd.; Lin Keqing, Wakil Gubernur Eksekutif Provinsi Guangdong; Hu Hong, Wakil Wali Kota Guangzhou; dan Chen Yong, Kepala Distrik dari Distrik Huangpu Pemerintah Kota Guangzhou, Jumat (15/1/2021).  - Hyundai
Hadir pada penandatanganan itu, Kwang Guk Lee, Presiden dan Kepala Operasi China Grup Hyundai; Hyuk Joon Lee, Wakil Presiden Senior dan Kepala Pejabat Urusan Pemerintah Hyundai Motor Group China Ltd.; Lin Keqing, Wakil Gubernur Eksekutif Provinsi Guangdong; Hu Hong, Wakil Wali Kota Guangzhou; dan Chen Yong, Kepala Distrik dari Distrik Huangpu Pemerintah Kota Guangzhou, Jumat (15/1/2021). - Hyundai

Bisnis.com, JAKARTA - Hyundai Motor Group menandatangani kontrak investasi dengan Pemerintah Provinsi Guangdong untuk membangun fasilitas produksi sistem sel bahan bakar lepas pantai di Guangzhou, China.

Investasi tersebut memajukan kepemimpinan hidrogen global Hyundai sekaligus mendukung industri hidrogen yang berkembang pesat di China.

Hadir pada penandatanganan itu, Kwang Guk Lee, Presiden dan Kepala Operasi China Grup Hyundai; Hyuk Joon Lee, Wakil Presiden Senior dan Kepala Pejabat Urusan Pemerintah Hyundai Motor Group China Ltd.; Lin Keqing, Wakil Gubernur Eksekutif Provinsi Guangdong; Hu Hong, Wakil Wali Kota Guangzhou; dan Chen Yong, Kepala Distrik dari Distrik Huangpu Pemerintah Kota Guangzhou, Jumat (15/1/2021).

Konstruksi dijadwalkan akan dimulai bulan depan dan akan selesai pada paruh kedua 2022. Pabrik tersebut akan menjadi basis produksi sel bahan bakar pertama Grup di luar Korea, dengan kapasitas awal untuk memproduksi 6.500 unit sistem sel bahan bakar per tahun. Grup secara bertahap akan meningkatkan kapasitas sesuai dengan permintaan pasar.

Industri sistem sel bahan bakar China berkembang pesat. Pabrik Guangzhou akan memanfaatkan keahlian luas Grup dalam produksi sistem sel bahan bakar untuk mengamankan posisi kepemimpinan teknologi dalam industri hidrogen yang berkembang pesat di China.

Di pabrik baru, Grup akan memproduksi sistem sel bahan bakar terbukti yang sama yang digunakan untuk SUV listrik sel bahan bakar Hyundai NEXO.

Selain itu, Hyundai akan bekerja dengan perusahaan China untuk berpartisipasi dalam proyek percontohan dan inisiatif hidrogen oleh pemerintah Guangdong, yang akan membantu Hyundai mengamankan keunggulan kompetitif dalam industri hidrogen China.

Perusahaan global dari Jepang, Jerman, Inggris, dan negara lain juga telah bekerja dengan mitra China untuk mengembangkan teknologi yang berkaitan dengan kendaraan sel bahan bakar dan untuk memajukan industri hidrogen lokal.

Pada Oktober 2020, China Society of Automotive Engineers merilis peta jalan teknologi, di bawah bimbingan Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi. Peta jalan tersebut mencerminkan ambisi China untuk mendorong ekonomi hidrogen, menambahkan bahwa negara tersebut menargetkan 1 juta FCEV di jalan-jalannya pada 2035 yang berpusat pada kendaraan komersial.

Strategi Hidrogen Hyundai

Pada Desember 2018, Hyundai Motor Group mengumumkan peta jalan jangka panjangnya, Fuel Cell Vision 2030, untuk menegaskan kembali komitmennya dalam mempercepat pengembangan masyarakat hidrogen dengan memanfaatkan kepemimpinan globalnya dalam teknologi sel bahan bakar.

Sebagai bagian dari rencana ini, Grup menargetkan untuk memproduksi 700.000 sel bahan bakar setiap tahun untuk memenuhi permintaan dari berbagai sektor industri.

Grup memiliki pengalaman puluhan tahun dalam pengembangan sistem sel bahan bakar, setelah memperkenalkan kendaraan listrik sel bahan bakar yang diproduksi secara massal pertama di dunia, ix35, pada 2013, diikuti oleh NEXO generasi kedua pada 2018.

Grup Hyundai juga berhasil mengirimkan tujuh unit pertama unit truk Sel Bahan Bakar Xcient, truk tugas berat listrik sel bahan bakar yang diproduksi secara massal pertama di dunia kepada pelanggan di Swiss pada akhir 2020.

Sebagai bagian dari upaya Grup untuk mendorong masyarakat tanpa emisi, Hyundai baru-baru ini meluncurkan HTWO, merek baru untuk mewakili sistem sel bahan bakar hidrogennya yang terdepan di dunia. Ini juga telah memperkuat kemampuan penelitian dan pengembangan serta kemitraan di banyak industri untuk memimpin pengembangan ekonomi hidrogen.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hyundai Mobil Hidrogen
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top