Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pengembangan Mobil Kemudi Otomatis, Hyundai Batalkan Kerjasama dengan Apple Inc?

Hyundai Motor Co mundur dari pembicaraan dengan Apple Inc. tentang pengembangan mobil self-driving yang memicu lonjakan US$ 8 miliar dalam nilai pasar. Perusahaan menyebut telah menerima permintaan untuk kerjasama potensial dari sejumlah perusahaan.
Asteria Desi Kartika Sari
Asteria Desi Kartika Sari - Bisnis.com 08 Januari 2021  |  20:38 WIB
Logo Hyundai.  - Reuters
Logo Hyundai. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Hyundai Motor Co mundur dari pembicaraan dengan Apple Inc. tentang pengembangan mobil self-driving yang memicu lonjakan US$ 8 miliar dalam nilai pasar. Perusahaan menyebut telah menerima permintaan untuk kerjasama potensial dari sejumlah perusahaan.

Melansir Bloomberg Jumat (8/1/2021), hal itu merevisi pernyataannya untuk kedua kalinya dalam hitungan jam, Hyundai mengatakan telah dihubungi oleh mitra potensial untuk pengembangan kendaraan listrik otonom, menghilangkan referensi ke Apple.

Kabar tersebut membut saham Hyundai melonjak 19 persen setelah media Korea awalnya melaporkan pembicaraan dengan perusahaan AS.

Hyundai mengambil risiko kemarahan dari raksasa teknologi yang dikenal karena kerahasiaannya dalam hal produk dan kemitraan baru. Dengan pekerjaan pengembangan yang masih pada tahap awal, Apple akan membutuhkan setidaknya setengah dekade untuk meluncurkan kendaraan listrik otonom. Itu menunjukkan bahwa perusahaan tidak terburu-buru untuk memutuskan mitra industri otomotif yang potensial.

Lonjakan saham Hyundai di Seoul adalah yang terbesar sejak 1988. Unit TV kabel Korea Economic Daily pertama kali melaporkan diskusi dengan Apple, mengatakan Hyundai menyelesaikan pembicaraan internal tentang proyek tersebut dan sedang menunggu persetujuan dari ketua.

Menyusul laporan tersebut, Hyundai pada awalnya mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa itu adalah salah satu dari berbagai produsen mobil yang pernah berhubungan dengan Apple.

Perusahaan Korea itu kemudian merevisi pernyataan itu kurang dari 30 menit kemudian. Beberapa jam setelah itu, dikeluarkan revisi lain yang menghilangkan Apple dari kerjasama

"Kami telah menerima permintaan kerjasama potensial dari berbagai perusahaan terkait pengembangan EV otonom. Tidak ada keputusan yang diambil karena diskusi masih dalam tahap awal," katanya.

Membutuhkan Mitra

Nantinya, mobil Apple akan menyaingi kendaraan listrik dari Tesla Inc. dan penawaran dari perusahaan seperti Lucid Motors dan pabrikan mapan seperti Daimler AG dan Volkswagen AG. Menyiapkan pabrik mobil dapat menghabiskan biaya miliaran dolar dan membutuhkan waktu bertahun-tahun, kemungkinan alasan mengapa Apple berbicara dengan calon mitra manufaktur.

“Apple perlu bermitra dengan produsen mobil karena tidak memiliki kemampuan produksi dan jaringan penjualan untuk menjual mobilnya,” kata Lee Han-Joon, analis di KTB Investment & Securities Co. di Seoul.

Perusahaan teknologi lain yang ingin memperluas ke ruang mengemudi otonom juga mencari kemitraan. Unit mengemudi sendiri Alphabet Inc., Waymo, telah bekerja dengan Chrysler, sementara Amazon.com Inc. telah memanfaatkan Rivian Automotive Inc. untuk kerja sama mengenai van pengiriman.

Lebih banyak aliansi yang menggabungkan perusahaan otomotif dan teknologi akan muncul, terutama setelah virus korona memperlambat kombinasi tersebut pada tahun lalu, kata Takeshi Miyao, seorang analis di perusahaan konsultan Carnorama di Tokyo.

Hyundai akan memberi Apple mitra yang sudah mempercepat dorongan ke teknologi baru seperti mobil listrik, tanpa pengemudi, dan mobil terbang. Produsen mobil itu akan membelanjakan lebih dari 60 triliun won atau US$ 55 miliar di area tersebut selama lima tahun ke depan dan pada 2019 mendirikan usaha patungan otonom senilai U$ 4 miliar dengan spin-off General Motors Co. Perusahaan berencana merilis kendaraan listrik pertamanya tahun ini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hyundai apple Mobil Swakemudi

Sumber : Bloomberg

Editor : Andhika Anggoro Wening

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top