Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jika Relaksasi Pajak Mobil Diterapkan, Model Ini Diprediksi Laris Manis

Pemberian relaksasi pajak mobil baru dapat menjadi salah satu langkah untuk memulihkan industri otomotif dari tekanan yang diakibatkan pandemi Covid-19.
Dionisio Damara
Dionisio Damara - Bisnis.com 29 Desember 2020  |  13:04 WIB
Ilustrasi mobil LCGC. - Antara
Ilustrasi mobil LCGC. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA – Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita mengklaim bahwa usulan mengenai relaksasi pajak penjualan barang mewah (PPnBM) untuk mengakselerasi penjualan mobil baru telah disetujui oleh Presiden Joko Widodo.

Agus menyatakan secara prinsip Presiden telah menyetujui usulan tersebut, tetapi Kemenperin masih menunggu persetujuan dari Kementerian Keuangan.

Menurutnya, relaksasi pajak mobil baru dapat menjadi salah satu langkah untuk memulihkan industri otomotif dari tekanan yang diakibatkan pandemi Covid-19.

“Ini sektor yang sangat penting, turunan-turunan industri sangat banyak, supply chain banyak, juga melibatkan industri kecil menengah [IKM] yang begitu banyak. Jadi, memang harus kita proteksi secara serius,” pungkasnya di Jakarta, Senin (28/12/2020).

Di sisi lain, upaya Kemenperin untuk memberikan relaksasi pajak bagi pembelian kendaraan roda empat diprediksi akan melambungkan permintaan model low cost green car (LCGC).

Hal ini sempat diungkapkan Sekretaris Umum Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) Kukuh Kumara apabila relaksasi pajak mobil baru dijalankan. Menurutnya, LCGC akan menjadi primadona karena harganya yang relatif murah.

“Masyarakat Indonesia rata-rata daya belinya untuk mobil-mobil yang harga di bawah Rp300 juta," ujar Kukuh.

Dia menilai mobil LCGC adalah model yang siap dikonsumsi masyarakat jika pembebasan pajak mobil diberlakukan. Hingga November 2020, segmen LCGC memiliki pangsa pasar sebesar 21 persen dari total penjualan mobil di Indonesia.

Dengan jumlah itu, Kukuh mengatakan LCGC menjadi salah satu segmen paling gemuk, selain multipurpose vehicle (MPV) dan sport utility vehicle (SUV).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi pajak mobil Mobil Terlaris
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top