Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Target Meleset, Industri Otomotif Masih Butuh Insentif

Target penjualan mobil baru sampai dengan akhir 2020 dipastikan meleset. Pemerintah akan terus berupaya memberikan insentif baru guna mendongkrak kinerja penjualan.
Dionisio Damara
Dionisio Damara - Bisnis.com 17 November 2020  |  12:40 WIB
Wiraniaga sedang menjelaskan produk kendaraan Mitsubishi kepada calon konsumen.  - mitsubishi
Wiraniaga sedang menjelaskan produk kendaraan Mitsubishi kepada calon konsumen. - mitsubishi

Bisnis.com, JAKARTA – Target penjualan mobil baru sampai dengan akhir 2020 dipastikan meleset. Pemerintah akan terus berupaya memberikan insentif baru guna mendongkrak kinerja penjualan.

Gabungan Industri Kendaran Bermotor Indonesia (Gaikindo) sebelumnya memproyeksikan bahwa pasar otomotif Indonesia akan terkoreksi lebih dari 40 persen dibandingkan dengan tahun lalu, atau menyentuh angka penjualan sebanyak 600.000 unit.

Namun, jika melihat realisasi penjualan otomotif sepanjang tahun berjalan, target itu terasa sulit dicapai. Penjualan ritel otomotif diketahui baru menyentuh 453.525 unit sampai dengan Oktober 2020, turun 46,7% dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Sementara itu, total kumulatif penjualan dari pabrik ke dealer atau wholesales hingga Oktober 2020 tercatat sebanyak 421.089 unit. Jumlah itu turun 50,6% dibandingkan periode Januari – Oktober 2019, yakni 851.999 unit.

“Melihat situasi saat ini, sulit rasanya mencapai 600.000 unit. Saat ini sudah memasuki November, saya kira [penjualan] di angka 525.000 unit,” ujar Sekretaris Umum Gaikindo Kukuh Kumara dalam diskusi virtual baru-baru ini.

Proyeksi penjualan otomotif yang berada di kisaran 525.000 unit tersebut memosisikan penurunan sebesar 50 persen dari pencapaian tahun lalu, yang mencapai 1,032 juta unit.

Menurut Kukuh, produksi mobil dalam negeri juga diprediksi rontok ke angka 775.000 unit sampai dengan akhir tahun. Adapun, total produksi kendaraan roda empat atau lebih mencapai 1,289 juta unit pada tahun lalu.

Dia juga mengatakan bahwa langkah industri otomotif untuk menuju tahap pemulihan akan semakin berat jika tidak dibantu oleh pemerintah. Dia berharap ada upaya lain dari pemerintah yang mampu mendongkrak kinerja sektor otomotif.

KOMITMEN PEMERINTAH

Di sisi lain, Kementerian Perindustrian (Kemenperin) berkomitmen terus mendorong pemberian insentif pajak untuk sektor otomotif, setelah sebelumnya usulan relaksasi pajak nol persen untuk pembelian mobil baru ditolak oleh Kementerian Keuangan.

Direktur Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi, dan Elektronika Kemenperin, Taufiek Bawazier, mengatakan bahwa instrumen pajak yang mengarah pada konsumen menjadi penting untuk menggeliatkan kembali industri otomotif.

“Sekarang saatnya memberikan insentif bagi pembeli kendaraan. Kalau jumlah pemesanan dan penjualan meningkat, tentu utilitas pabrik otomotif bisa bertambah, sehingga lebih banyak lagi tenaga kerja yang dilibatkan,” tutur Taufiek.

Dia menjelaskan pemangkasan pajak pembelian mobil baru yang lebih mengarah ke konsumen, diyakini mampu mendongkrak daya beli, sehingga penjualan otomotif pulih lebih cepat. Secara simultan hal ini juga membantu manufaktur otomotif untuk bertumbuh.

Taufiek juga menyebutkan bahwa industri otomotif memiliki multiplier effect yang luas, mulai dari penyerapan tenaga kerja yang besar hingga memberdayakan pelaku usaha di sektor lainnya. Sedikitnya ada 1,5 juta tenaga kerja yang terserap di industri otomotif.

Esther Sri Astuti, Direktur Program Institute for Development of Economics and Finance (Indef) menilai bahwa insentif fiskal tidak cukup untuk memperbaiki kinerja industri otomotif karena pandemi Covid-19 telah memukul daya beli masyarakat.

“Kebijakan pemerintah tidak cukup sampai insentif fiskal untuk perusahaan-perusahaan, tetapi permintaannya juga karena konsumen ada penurunan daya beli. Ini harus didorong dulu dari sisi permintaan dan suplai," ucap Esther.

Sejauh ini, sektor otomotif telah menjadi salah satu segmen usaha yang mendapatkan insentif perpajakan dalam program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN). Program ini memberi tambahan kredit modal kerja yang dijamin senilai Rp10 miliar hingga Rp1 triliun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Penjualan Mobil
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top