Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Deretan Mobil Konsep Hyundai : i-oniq Hingga EV Prophecy

Hyundai Motor baru-baru ini mengungkapkan konsep terbarunya EV Prophecy, untuk mewujudkan identitas desain Sensuous Sportiness perusahaan.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 11 Mei 2020  |  14:40 WIB
Prophecy adalah perwujudan Sportiness Sensuous terbaru, yang melambangkan perkawinan sempurna antara harmoni estetika dan aerodinamika.  - HYUNDAI
Prophecy adalah perwujudan Sportiness Sensuous terbaru, yang melambangkan perkawinan sempurna antara harmoni estetika dan aerodinamika. - HYUNDAI

Bisnis.com, SEOUL - Hyundai Motor baru-baru ini mengungkapkan konsep terbarunya EV Prophecy, untuk mewujudkan identitas desain Sensuous Sportiness perusahaan.

Seperti mobil konsep terbaru perusahaan, desainnya menawarkan petunjuk tentang bagaimana penampilan model Hyundai di masa depan.

Mobil konsep memungkinkan pembuat mobil untuk mendorong batas-batas desain mobil dengan menjelajahi ide atau gaya baru. Secara tradisional, banyak produsen mobil telah menggunakan studi ini untuk mengukur reaksi konsumen terhadap fitur radikal, meski tak membawa ke jalur produksi.

Dalam beberapa tahun terakhir, Hyundai telah menghadirkan sejumlah mobil konsep yang telah menginformasikan desain model produksi selanjutnya.

2012 : i-oniq

Hyundai memulai menunjukkan konsep i-oniq di arena Geneva Motor Show 2012. i-Oniq adalah hatchback sport elektrik dengan mesin bensin yang memperluas jangkauan. i-oniq dirancang dan dikembangkan di Pusat R&D Eropa Hyundai, dan menjadi mobil pertama yang menampilkan cascading grille khas Hyundai.

Desainer Hyundai memilih proporsi dinamis untuk menciptakan bentuk tubuh estetika dan fungsional i-oniq. Desainnya menunjukkan garis-garis fitur yang lembut dan perawatan permukaan berotot, menggabungkan kualitas premium dan atletis.

Konsep i-oniq adalah nenek moyang Hyundai Ioniq yang diluncurkan 4 tahun kemudian sebagai mobil pertama di dunia dengan tiga powertrain listrik.

2014 : Intrado

Konsep Hyundai Intrado diluncurkan resmi di arena Geneva Motor Show 2014, sekaligus menandai arah baru Hyundai dengan menawarkan visi tentang bagaimana mobil akan memenuhi kebutuhan mobilitas masa depan.

Intrado menunjukkan keyakinan Hyundai bahwa teknologi kendaraan canggih dan desain cerdas dapat bergabung secara lebih efektif dengan pengemudi dan penumpang.

Mengambil namanya dari bagian bawah sayap pesawat terbang, bentuk khas Intrado menampilkan detil minimal dan menawarkan efisiensi aerodinamis.

Intrado memengaruhi desain Hyundai Kona yang diluncurkan pada 2017 sebagai SUV subkompak pertama Hyundai. Kona menampilkan bagian depan dan belakang yang berani serta jurus lebar dan bentuk ramping dan tajam.

2016 : RN30

Pada Paris Motor Show 2016, Hyundai mengungkapkan RN30, konsep balap yang diilhami oleh olahraga motor. Menggunakan basis i30, konsep RN30 dikembangkan melalui jalur kolaborasi dengan Hyundai Motorsport, Pusat Teknis Eropa Hyundai Motor, dan Divisi Pengembangan Kendaraan Bermotor Kinerja Tinggi Hyundai Motor.

RN30 dipuji karena menggabungkan desain aerodinamis bersama teknologi khusus berkinerja tinggi, serta janji pengendaraan berkecepatan tinggi yang mendebarkan.

Desain eksterior RN30 menampilkan fender mengambang di atas setiap roda yang, dalam kombinasi dengan pemisah samping, meningkatkan kinerja aerodinamis, menghasilkan sensasi bahwa mobil sedang dihisap ke trek.

RN30 berfungsi sebagai pelopor untuk merancang elemen-elemen yang diwarisi TCR i30 N dan i30 N. Ini termasuk pencahayaan segitiga dan garis besar lampu serta warna eksterior performance blue, serta penggunaan roll cage, dan tombol N-mode. Filosofi RN30 yang ringan dibawa ke i30 N TCR.

2017 : FE Fuel Cell

Konsep FE Fuel Cell yang futuristik adalah langkah maju untuk kendaraan bertenaga hidrogen ketika debutnya di Geneva Motor Show 2017. Dengan konsep ini, Hyundai menegaskan kembali komitmennya untuk pengembangan kendaraan bahan bakar sel.

Menampilkan bentuk mengalir yang terinspirasi oleh alam, satu-satunya emisi FE Fuel Cell Concept adalah air. Desainnya yang minimalis, bersih dan tenang menekankan sifatnya yang tidak berpolusi. Gaya minimalisnya dicontohkan oleh foil udara belakang yang dramatis dan penuh gaya serta ventilasi terintegrasi, yang memberikan efisiensi aerodinamis melalui rekayasa cerdas.

Kendaraan sel bahan bakar generasi kedua Hyundai, Nexo diluncurkan beberapa bulan setelah FE Fuel Cell Concept, dan mewarisi gaya SUV dan fitur desain mencolok. Nexo menawarkan bentuk organik dan mengalir, sedangkan atapnya tipis, dan pilar D ramping yang menjalar ke spoiler belakang.

2018 : Le Fil Rouge

Pada Paris Motor Show 2018, Hyundai mempersembahkan mobil konsep Le Fil Rouge. Konsep ini mencerminkan keyakinan Hyundai terhadap desain masa lalu, sekarang, dan masa depan merek yang semuanya terhubung, dan dipengaruhi oleh Konsep Hyundai Pony Coupe sejak 1974.

Le Fil Rouge memiliki tipe tubuh fastback. Proporsi didasarkan pada rasio emas. Desainer Hyundai mencapai keunikan proporsional melalui wheelbase panjang, roda besar, dan overhang pendek. Le Fil Rouge mewujudkan pendekatan arsitektur cahaya, yang menghasilkan tampilan dinamis dan efek gerak maju.

Le Fil Rouge mewakili awal baru desain Hyundai dan memberikan sekilas identitas desain Sensuous Sportiness di masa depan. Sensuous berarti peningkatan nilai emosional yang dapat dialami pelanggan melalui desain. Adapun Sportiness adalah tentang penerapan nilai-nilai melalui solusi mobilitas inovatif.

Isyarat desain Le Fil Rouge telah dibawa ke Sonata generasi ke delapan dan Elantra generasi ketujuh.

2019 : 45

Hyundai meluncurkan konsep 45 EV di Frankfurt International Motor Show (IAA) pada 2019. Konsep 45 mewakili penghormatan terhadap warisan merek yang dirancang ulang untuk masa depan, menunjukkan era baru desain Hyundai yang berfokus pada elektrifikasi, teknologi otonom dan desain cerdas.

Konsep 45 adalah interpretasi modern dari Konsep Pony Hyundai yang ikonik, yang disajikan 45 tahun sebelumnya pada 1974. Karakter ikonik 45 ditentukan oleh tubuhnya yang bergaya monocoque dan desainnya yang aerodinamis, ringan yang terinspirasi oleh pesawat sejak tahun 1920-an.

Nama mobil itu juga berutang sebagian pada sudut 45 derajat di depan dan belakang, membentuk siluet berbentuk berlian yang semakin menandakan arah desain model EV masa depan.

Melalui desainnya, 45 menghilangkan kompleksitas, merayakan garis bersih, dan struktur minimalis dari konsep coupe asli. Seperti Le Fil Rouge sebelumnya, 45 mewakili evolusi identitas desain Sensuous Sportiness Hyundai.

2019 : Visi T

Di AutoMobility LA 2020, Hyundai mengungkapkan Konsep Vision T Plug-in Hybrid SUV yang inovatif. Berada di sekitar konsep dinamisme, ia menawarkan visi arah desain SUV petualang perkotaan baru.

Dipandu oleh Sensuous Sportiness, profil samping Vision T menyampaikan rasa kecepatan dan gerak maju yang berkelanjutan. Kap panjang dan garis atap rata ditambah dengan jarak sumbu roda panjang dan overhang pendek mencerminkan karakter dinamisnya. Berbeda dengan desain SUV kompak yang ada, Vision T menggunakan sudut geometris tajam dan tepi tajam untuk menciptakan kontras yang mencolok antara siluet ramping dan garis irisan maskulin.

2020 - Prophecy

Mobil konsep terbaru Hyundai, Prophecy, terungkap pada Maret 2021. Berbeda sekali dengan pendahulunya 45, Prophecy menampilkan kurva yang halus dan garis mengalir, dengan hampir tidak ada sudut tajam atau tepi yang keras untuk memutus aliran. Bentuknya yang neo-klasik memberi anggukan pada mobil-mobil mewah tahun 1920-an dan 30-an, sementara pada saat yang sama, fitur unik seperti pencahayaan pixelated dan roda aerodinamis membuatnya tampak seperti sesuatu dari masa depan.

Namanya, Prophecy, adalah petunjuk yang jelas bahwa mobil ini adalah penggoda di masa depan.

Prophecy adalah perwujudan Sportiness Sensuous terbaru. Ini melambangkan pernikahan sempurna antara harmoni estetika dan aerodinamika. Identitas desain dapat dilihat dalam siluet mobil yang sempurna, terdiri dari satu kurva ramping yang menyapu dari depan mobil ke belakang. Garis-garis halus dan kurva menyapu memberi "Nubuat" tampilan batu yang sempurna.

Dengan antarmuka pengemudi yang intuitif, powertrain nol-emisi, dan sistem penyaringan udara yang unik, Prophecy menawarkan kepada penumpangnya pengalaman yang menyenangkan dan santai sekaligus melindungi lingkungan. Ini dapat disimpulkan dalam konsep desain panduan Futurisme Optimistis.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Mobil Konsep Hyundai Motor
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top