China Izinkan Ekspor Mobil Bekas Untuk Pacu Penjualan

Kementerian perdagangan China telah mulai mengizinkan ekspor mobil bekas, menandai langkah terbaru negara itu untuk mendorong penjualan domestik dan mempromosikan perdagangan di pasar mobil terbesar di dunia.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 08 Mei 2019  |  10:30 WIB
China Izinkan Ekspor Mobil Bekas Untuk Pacu Penjualan
Beragam mobil bekas tampak di pasar kendaraan seken di Pingdingshan, Privinsi Henan, China, 5 November 2018. - REUTERS

Bisnis.com, BEIJING - Kementerian perdagangan China telah mulai mengizinkan ekspor mobil bekas, menandai langkah terbaru negara itu untuk mendorong penjualan domestik dan mempromosikan perdagangan di pasar mobil terbesar di dunia.

Langkah ini dilakukan setelah penjualan di China berkontraksi tahun lalu untuk pertama kalinya sejak 1990-an. Di tengah kekhawatiran penurunan lebih lanjut, Beijing memberi potongan pajak awal tahun ini untuk memacu belanja konsumen.

Dalam upaya terbaru untuk menopang sektor otomotif, Kementerian Perdagangan telah mulai mengizinkan ekspor mobil bekas dari sepuluh kota dan provinsi di China, termasuk Beijing, Shanghai dan Guangdong. Kementerian Perdagangan juga akan menawarkan lebih banyak dukungan untuk sektor ini.

Kementerian akan mulai mengidentifikasi perusahaan-perusahaan yang dapat menangani ekspor tersebut dan menyerukan pengembangan uji untuk memastikan kualitas dan keamanan ekspor mobil bekas, katanya dalam sebuah pernyataan pada Senin.

Ini menggambarkan potensi ekspor mobil bekas dari China sebagai sesuatu yang "besar". Kementerian menyatakan bahwa di sebagian besar negara maju ekspor menyumbang sekitar 10% dari penjualan mobil bekas.

Ekspor semacam itu dapat "menstimulasi vitalitas pasar konsumsi mobil domestik, mempromosikan perkembangan industri otomotif China yang sehat, dan mempromosikan peningkatan stabil perdagangan luar negeri," katanya.

Pasar mobil bekas China masih jauh lebih kecil dari itu untuk mobil baru. Pada 2018, penjualan mobil bekas di China mencapai 13,82 juta unit, kurang dari setengah penjualan mobil baru di 28,08 juta unit, menurut Kementerian Perdagangan.

Mengizinkan ekspor mobil bekas "harus positif untuk seluruh pasar mobil dalam jangka menengah dan panjang", kata Alan Kang, analis LMC Automotive yang berbasis di Shanghai. "Jika penjualan mobil bekas dipercepat maka akan membantu memperlancar penjualan mobil baru," tambahnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Mobil Bekas, Pasar Mobil China

Sumber : Reuters

Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Top