Industri Kendaraan Listrik Rendah Serapan Tenaga Kerja, Ini Penyebabnya

Serapan tenaga kerja industri kendaraan listrik dinilai lebih rendah dibandingkan industri otomotif konvensional. Hal tersebut disebabkan sedikitnya industri turunan dari kendaraan listrik.
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 26 Februari 2019  |  10:35 WIB
Industri Kendaraan Listrik Rendah Serapan Tenaga Kerja, Ini Penyebabnya
HMMI bekerja sama dengan Departemen Teknik Mesin Universitas Indonesia dalam melakukan penelitian dan pengembangan mobil listrik. - BISNIS.COM

Bisnis.com, JAKARTA – Serapan tenaga kerja industri kendaraan listrik dinilai lebih rendah dibandingkan industri otomotif konvensional. Hal tersebut disebabkan sedikitnya industri turunan dari kendaraan listrik.

Hal tersebut disampaikan Direktur Center of Reform on Economics (Core) Indonesia Mohammad Faisal kepada Bisnis, Senin (25/02/2019) malam. Dia menjelaskan pengembangan industri kendaraan listrik potensial seiring meningkatnya permintaan tetapi terdapat efek samping soal serapan tenaga kerja.

Faisal menjelaskan terdapat sekitar 11.000 komponen kendaraan dalam industri otomotif konvensional yang akan digarap industri turunannya, sedangkan industri kendaraan listrik memiliki sekitar 3.000 komponen.

Sedikitnya industri turunan dari industri kendaraan listrik membuat rendahnya serapan tenaga kerja tersebut. Terlebih terdapat kemungkinan pergeseran industri dari kendaraan konvensional ke kendaraan listrik, sehingga serapan tenaga kerja perlu menjadi perhatian.

"Tingkat multiplier effect industri turunan [kendaraan listrik] lebih kecil, serapan tenaga kerja lebih kecil. Ini perlu diantisipasi," ujar Faisal.

Meskipun begitu, Faisal menjelaskan industri kendaraan listrik serta komponennya seperti baterai potensial untuk dikembangkan di Indonesia. Faisal menjelaskan industri tersebut harus berorientasi ekspor karena Indonesia masih mengalami masalah kemacetan serta potensialnya pasar ekspor seiring pertumbuhan permintaan.

Berdasarkan riset Posco penjualan kendaraan listrik secara global pada 2019 diproyeksikan mencapai 4 juta unit atau lebih meningkat 103,04% dibandingkan 2018 sebanyak 1,97 juta unit. Capaian 2018 tersebut meningkat 50,25% dibandingkan pada 2017 sebanyak 980.000 unit.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Posco

Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top
Tutup