Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Scania dan Konsorsium BioLNG EuroNet Ekspansi BBG di Seluruh Eropa

Sebuah konsorsium yang disebut BioLNG EuroNet berkomitmen untuk ekspansi LNG (liquefied natural gas) sebagai bahan bakar transportasi jalan di seluruh Eropa dengan infrastruktur baru yang harus memastikan keberhasilan jangka panjang dan adopsi skala besar.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 09 Desember 2018  |  11:50 WIB
Armada Scania berbahan bakar gas.  - SCANIA
Armada Scania berbahan bakar gas. - SCANIA

Bisnis.com, GOETHENBERG - Sebuah konsorsium yang disebut BioLNG EuroNet berkomitmen untuk ekspansi LNG (liquefied natural gas) sebagai bahan bakar transportasi jalan di seluruh Eropa dengan infrastruktur baru yang harus memastikan keberhasilan jangka panjang dan adopsi skala besar.

Konsorsium, yang terdiri dari Shell, Disa, Scania, Osomo dan Iveco masing-masing akan memberikan kegiatan terpisah yang akan melihat 2.000 truk LNG lagi di jalan, 39 stasiun pengisian bahan bakar LNG dan pembangunan pabrik produksi BioLNG di Belanda.

Stasiun Ritel LNG akan menjadi bagian dari jaringan pan-Eropa dan dibangun di Belgia, Prancis, Jerman, Belanda, Polandia, dan Spanyol. Stasiun akan berlokasi kira-kira setiap 400 km di sepanjang koridor jaringan jalan utama dari Spanyol hingga Polandia Timur.

"LNG adalah bahan bakar yang semakin terjangkau untuk kendaraan barang berat yang akan menjadikannya sumber energi penting ketika sektor transportasi berevolusi," kata Istvn Kapitny, Wakil Presiden Eksekutif Shell Retail.

“Shell berkomitmen untuk menawarkan kepada pelanggan kami energi karbon yang lebih rendah dan stasiun LNG Retail yang baru adalah bagian penting dari teka-teki. Saya berharap untuk melihat jaringan penting dari stasiun ini menyambut pengendara Eropa di tahun-tahun mendatang. ”

Fasilitas bioLNG akan menghasilkan 3000 MT / tahun BioLNG dan akan menggunakan biomethane yang dihasilkan dari limbah. Ini akan dijual kepada pengguna akhir melalui jaringan LNG.

"Program ini mencakup stasiun pengisian bahan bakar, produksi biofuel dan subsidi yang semuanya diperlukan bagi pelanggan progresif untuk berinvestasi di truk, meskipun biaya awal ekstra," kata Jonas Nordh, Direktur Sustainable Transport Solutions, Scania.

"Sementara LNG yang mengurangi emisi CO2 sekitar 20%, lebih luas tersedia saat ini, biogas, yang mengurangi emisi CO2 lebih dari 90%, dapat semakin dicampur dengan alam karena produksi biogas meningkat."

BioLNG EuroNet memiliki aspirasi untuk meluncurkan ekspansi LNG sebagai bahan bakar transportasi jalan di seluruh Eropa bahkan di masa mendatang.

BioLNG Euronet

Proyek BioLNG Euronet menyatukan para pemain utama di pasar Eropa: Shell, DISA, Osomo, Scania, dan Iveco. Mereka bertujuan membantu Uni Eropa mencapai tujuannya pengurangan 60% emisi CO2 pada 2030, dengan memicu dekarbonisasi jangka panjang transportasi jalan tugas berat melintasi daratan Eropa.

Fasilitas bioLNG yang akan dibangun di Belanda akan mengumpulkan sampah kota dari supermarket dan restoran dan mengolahnya menjadi biogas. Teknologi ini akan menggunakan teknologi pemisahan membran yang baru dipatenkan yang akan memungkinkan LNG yang diturunkan secara biologis.

Sebaanyak 2.000 unit armada beban berat berbahan bakar gas (LNG heavy goods vehicle) yang baru akan disewakan kepada pengguna akhir melalui pembiayaan yang kompetitif dan solusi truk untuk mengurangi biaya mereka. Hanya biaya tambahan dari HGV LNG dibandingkan dengan truk diesel yang akan dibiayai. Biaya rata-rata yang memenuhi syarat untuk setiap truk LNG dibatasi hingga maksimum € 30.000.

Kepadatan energi BioLNG berarti bahwa truk dapat melakukan perjalanan jarak yang lebih jauh, lebih baik setelan kebutuhan operator transportasi sekarang, dan di masa depan. Karena penggunaan limbah organik industri sebagai sumber daya, emisi CO2 akan jauh lebih rendah daripada emisi CO2 bahan bakar tradisional.

BioLNG sangat penting dalam mencapai tujuan jangka panjang dari dekarbonisasi lebih lanjut untuk sektor transportasi jalan di Eropa pada 2030. BioLNG hampir menghilangkan belerang dan menawarkan pengurangan NOx dan materi partikulat.

Setiap anggota konsorsium BioLNG EuroNet akan menerima 20 persen pendanaan dari UE untuk biaya komitmen mereka.

Pendanaan UE yang diterima oleh anggota konsorsium BioLNG EuroNet jatuh di bawah fasilitas Eropa yang menghubungkan (CEF) untuk sektor transportasi.

Directive 2014/94 / EU dari Parlemen Eropa dan Dewan 22 Oktober 2014 tentang penyebaran infrastruktur bahan bakar alternatif mendefinisikan kerangka kerja umum langkah-langkah untuk penyebaran infrastruktur bahan bakar alternatif di Uni Eropa dan untuk memitigasi dampak lingkungan dari transportasi . Ini menetapkan persyaratan minimum untuk membangun infrastruktur bahan bakar alternatif, termasuk LNG (liquefied natural gas) dan compressed natural gas (CNG).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bbg
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top