Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Deddy Mizwar: Kalau untuk Mobnas Jangan dengan Proton

Kontroversi kerja sama perwujudan proyek mobil nasional (mobnas) antara swasta Indonesia dengan Proton dicibir Wagub Jabar Deddy Mizwar.
Wisnu Wage Pamungkas
Wisnu Wage Pamungkas - Bisnis.com 12 Februari 2015  |  15:29 WIB
Deddy Mizwar: Kalau untuk Mobnas Jangan dengan Proton
Wagub Jabar Deddy Mizwar - Jibiphoto
Bagikan

Bisnis.com, BANDUNG - Kontroversi kerja sama perwujudan proyek mobil nasional (mobnas) antara swasta Indonesia dan Proton dicibir Wagub Jabar Deddy Mizwar.

Wagub Deddy Mizwar mengatakan pihaknya bingung dengan kerja sama antarpebisnis (business-to-business) untuk mewujudkan proyek mobnas tersebut. Dia mempertanyakan kenapa proyek mobnas memilih produsen otomotif Malaysia.

Menurutnya, bebas saja jika perusahaan milik Hendropriyono bekerja sama dengan Proton. Namun jika ini proyek mobnas, dia mengaku bertanya-tanya. “Apa itu cuma satu-satunya. Ada apa kalau itu cuma satu-satunya?" katanya, Kamis (12/2/2015).

Wagub menilai alangkah lebih baik jika pemerintah mencari alternatif produsen otomotif lain selain Proton. Dia menunjuk Indonesia yang sempat melakukan kerja sama dengan produsen asal Korea yakni KIA dalam pembuatan mobil Timor. "Kan masih banyak produsen yang lain, kembali ke Timor juga nggak apa-apa," katanya.

Menurutnya, pemerintah tidak perlu terburu-buru dalam pembuatan mobnas karena butuh perencanaan matang dan jangka panjang. Pihaknya mengaku setuju jika proyek mobnas masih dilanjutkan, tetapi masyarakat diminta untuk tidak terlebih dahulu nyinyir.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

deddy mizwar Heboh Mobnas Proton
Editor : Yusuf Waluyo Jati
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top