Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Alokasi Dana Pengembangan Mobil Listrik General Motors Naik 75 Persen

GM sebelumnya mengatakan akan memperkenalkan 30 kendaraan listrik baru secara global pada tahun 2025, dan  jumlah tersebut sekarang akan meningkat dengan pengeluaran yang lebih tinggi, termasuk pikap komersial listrik tambahan disusul atas pengumuman rencana tersebut.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 18 Juni 2021  |  11:44 WIB
General Motors.  - Reuters/Jeff Kowalsky
General Motors. - Reuters/Jeff Kowalsky

Bisnis.com, JAKARTA — General Motors yang bermarkas di Amerika Serikat tengah melanjutkan rencana untuk meningkatkan kendaraan listrik dan teknologi otonom. Rencana itu meliputi alokasi dana untuk dua pabrik baterai di AS serta memperkirakan laba kuartal kedua yang lebih kuat dari perkiraan.

Mengutip dari Auto Hindustantimes,  raksasa produsen mobil nomor 1 di AS itu mengatakan akan menghabiskan anggaran US$35 miliar atau setara Rp505,6 triliun (kurs Rp14.445)  hingga 2025 mendatang untuk peningkatan produksi kendaraan listrik. Angka ini meningkat 75 persen dari Maret 2020 sebelum pandemi Covid-19.

Rencana General Motors  serta pembuat mobil lainnya tersebut diketahui sebagai usaha untuk mengurangi kesenjangan dengan pemimpin industri kendaraan listrik seperti Tesla.

Dengan komitmen ini diketahui, saham GM naik lebih di angka 2,8 persen pada perdagangan Rabu, 16 Juni 2021. Chief Financial Officer GM Paul Jacobson mengatakan dengam rencana kendaraan listrik untuk meningkatkan produksi dan anggaran, agar siap untuk dapat memproduksi kapasitas yang dibutuhkan lebih banyak untuk memenuhi permintaan dari waktu ke waktu

GM sebelumnya mengatakan akan memperkenalkan 30 kendaraan listrik baru secara global pada tahun 2025, dan  jumlah tersebut sekarang akan meningkat dengan pengeluaran yang lebih tinggi, termasuk pikap komersial listrik tambahan disusul atas pengumuman rencana tersebut.

Ia juga mengatakan tambahan kapasitas pabrik AS akan digunakan untuk membangun SUV listrik. Secara spesifik jumlah kendaraan baru dan pabrik SUV yang terlibat tidak dirinci. Sementara itu, GM diketahui telah mengenalkan Hummer dengan tenaga listrik.

Adapun pengumuman dari GM tersebut datang kurang dari sebulan setelah perusahaan saingan Ford Motor Co ini menaikkan pengeluaran dalam produksi kendaraan listrik mereka lebih dari sepertiga menjadi lebih dari US$30 miliar pada 2030.

Perusahaan konsultan AlixPartners juga mengatakan investasi dalam kendaraan listrik selama lima tahun ke depan bisa mencapai US$330 miliar, meningkat 41 persen dari prospek investasi lima tahun para perusahaan tahun lalu.

Tak hanya itu, AlixPartners juga memperingatkan dalam bahwa tantangan bagi GM dan pembuat mobil lainnya adalah bahwa selama beberapa tahun ke depan permintaan dari konsumen dan bisnis untuk kendaraan listrik tidak akan tumbuh cukup cepat di pasar global.

Selain itu hingga sekarang, kendaraan listrik telah mewakili sekitar 2 persen dari total penjualan kendaraan global, dan akan menjadi sekitar 24 persen dari total penjualan pada tahun 2030. Namun agar dapat menyerap peningkatan produksi yang diharapkan maka penjualan kendaraan listrik harus mencapai 34 persen dari total penjualan global pada tahun 2030 nanti.

Selain memproduksi Hummer listrik, General Motors juga menyiapkan sejumlah model bertenaga listrik yang akan dipasarkan dalam beberapa tahun ke depan. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Mobil Listrik otomotif general motors

Sumber : Tempo

Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Banner E-paper
To top