Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kapok Krisis Cip, Ford Bangun Laboratorium Baterai Mobil Listrik

Ford menilai pentingnya mengamankan rantai pasokan saat seluruh pabrikan dunia berlomba meluncurkan varian mobil listrik.
Muhammad Khadafi
Muhammad Khadafi - Bisnis.com 28 April 2021  |  09:08 WIB
Mustang Mach/E. Produksi lokal di China merupakan langkah kunci dalam strategi Best of Ford, Best of China. /Ford Motor
Mustang Mach/E. Produksi lokal di China merupakan langkah kunci dalam strategi Best of Ford, Best of China. /Ford Motor

Bisnis.com, JAKARTA — Ford Motor Co. sedang membangun laboratorium penelitian baterai senilai $185 juta atau senilai Rp 2,68 triliun sebagai bagian dari upaya untuk membangun sumber daya kendaraan masa depan.

Pusat penelitian ini berlokasi di kawasan Detroit, Amerika Serikat dan dibuka pada akhir tahun depan. 

Fasilitas ini akan mempekerjakan 150 peneliti dan termasuk jalur produksi percontohan di mana Ford dapat membuktikan kemampuannya untuk memproduksi sel daya dan baterai penuh. Investasi ini merupakan percepatan peralihan Ford ke kendaraan listrik.

“Kami jauh lebih optimis dan agresif tentang seberapa cepat transisi ini akan berjalan,” kata kepala pengembangan produk Ford Hau Thai-Tang, Selasa (28/4/2021).

Thai-Tang melanjutkan bahwa Krisis semikonduktor global yang mengguncang industri otomotif telah menyoroti perlunya akses yang lebih besar ke komponen penting seperti baterai untuk gelombang kendaraan listrik yang akan datang. Kekurangan cip komputer, yang sebagian besar berasal dari pemasok Asia, menyebabkan pabrik mobil berhenti produksi dan berpotensi merugikan industri $61 miliar, menurut konsultan AlixPartners.

“Ini meningkatkan pentingnya pengendalian rantai pasokan,” kata Thai-Tang. 

Adapun pusat penelitian ini adalah bagian dari investasi $22 miliar yang dikatakan Ford akan dikucurkan hingga  2025 untuk melistriki jajaran produknya. Perusahaan sudah mulai menjual Mustang Mach-E bertenaga baterai dan tahun depan akan meluncurkan versi listrik dari pickup F-150 terlarisnya.

Fasilitas itu juga akan membantu Ford mempercepat pengembangan kendaraan listrik dan mengurangi biayanya. Sebagaimana disebutkan sebelumnya, produsen mobil asal Amerika Serikat ini telah berjanji  kendaraan listrik akan mendominasi penjualan mobil di Eropa pada 2030 dan mendukung rencana Gubernur California Gavin Newsom untuk melarang penjualan mobil bertenaga bensin baru di negaranya pada 2035.

“Ini hanyalah evolusi tentang bagaimana pasar bermain dan seberapa agresif sikap yang kami ambil dalam memimpin transisi ini,” katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Mobil Listrik ford

Sumber : Bloomberg

Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top