Penjualan Kendaraan Komersial Seret, Karoseri Ikut Tertekan

Permintaan bus yang mulai bergerak naik tidak akan bertahan lama lantaran semua pesanan harus diselesaikan pada akhir tahun ini.
Thomas Mola
Thomas Mola - Bisnis.com 31 Oktober 2019  |  17:50 WIB
Penjualan Kendaraan Komersial Seret, Karoseri Ikut Tertekan
ilustrasi. - Bisnis/Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA – Perlambatan penjualan truk dan bus serta penerapan regulasi ODOL diyakini membuat industri karoseri ikut tertekan. Peningkatan permintaan industri karoseri mulai terjadi pada awal semester II/2019, tetapi sepanjang tahun ini diprediksi melambat pada kisaran 10% dibandingkan dengan 2018.

Sekretaris Jenderal Asosiasi Karoseri Indonesia (Askarindo) T.Y Subagyo mengatakan penerapan aturan over dimension over load (ODOL) berdampak luas terhadap karoseri, transporter, dan penjualan sasis agen pemegang merek (APM). Pasalnya, transporter akan melakukan normalisasi terlebih dahulu dibandingkan dengan menambah armada baru.

"Sehingga dampaknya ke karoseri terjadi penurunan produksi. Kalau untuk bus memang ada peningkatan karena permintaan pemerintah di daerah tapi belum banyak," ujarnya kepada Bisnis, Kamis (31/10/2019).

Subagyo mengatakan permintaan bus yang mulai bergerak naik tidak akan bertahan lama lantaran semua pesanan harus diselesaikan pada akhir tahun ini. Menurutnya, secara umum industri karoseri diproyeksikan melambat pada kisaran 10%, atau sejalan dengan industri otomotif nasional.

Dia memprediksi, selama 2 tahun ke depan pelaku usaha akan menahan ekspansi armada karena terlebih dahulu melakukan normalisasi kendaraan. Pasalnya, pada 2021 semua kendaraan harus bebas dari ODOL.

"Selama 2 tahun ke depan transporter akan normalisasi armada yang dimiliki, mungkin ada penambahan atau pasar mungkin tetap."

Sejak tahun ini hingga 2021 pemerintah akan menindak tegas truk ODOL. Kementerian Perhubungan menyebutkan pada 2020, truk ODOL bakal dilarang melintasi jalan tol, kemudian pada 2021 akan dilarang seluruhnya.

Data Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) menunjukkan penjualan truk pada Januari-September 2019 sebanyak 65.832unit melambat 22% dibandingkan tahun lalu.

Setali tiga uang, penjualan bus juga mengalami kontraksi. Sepanjang Januari-September 2019, penjualan bus tercatat sebanyak 2.209 unit, melambat 18% ketimbang periode yang sama 2018. Walau mulai membaik pada awal semester II/2019, perlambatan penjualan ini tidak lepas dari kondisi semester pertama yang tertekan cukup dalam.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
truk, penjualan mobil

Editor : Galih Kurniawan
KOMENTAR


-->
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top