Kembangkan Industri Otomotif Nasional, Ini PR Pemerintah

Pemerintah diharapkan bisa sedikit memberikan perbedaan tarif untuk barang-barang yang bisa diproduksi dalam negeri.
Oktaviano DB Hana
Oktaviano DB Hana - Bisnis.com 04 September 2019  |  13:24 WIB
Kembangkan Industri Otomotif Nasional, Ini PR Pemerintah
ilustrasi. - Bisnis

Bisnis.com, JAKARTA - Sejumlah poin perlu diharmonisasikan dan disinkronisasikan pemerintah guna meningkatkan keterkaitan antarsektor dalam mendukung pengembangan industri otomotif.

Gidion Hasan, Direktur PT Astra International Tbk., mengatakan poin pertama adalah harmonisasi tarif, khususnya terkait produk impor untuk sektor otomotif.

"Mestinya pemerintah bisa sedikit memberikan perbedaan tarif untuk barang-barang yang bisa diproduksi dalam negeri. Tarrif barrier-nya masih rendah, sehingga impor barang otomotif, sparepart deras," ujarnya di sela-sela Seminar Nasional yang diselenggarakan Bank Indonesia, bertajuk Mendorong Keterkaitan Antar Sektor Industri dan Antar Wilayah untuk Mendorong Pengembangan Otomotif, TPT dan Alas Kaki, Rabu (4/9/2019).

Kedua, kata Gidion, adalah sinkronisasi negative list terkait investasi asing di sektor otomotif dan sektor pendukungnya. Menurutnya, aliran investasi itu mestinya difokuskan kepada investor yang membawa teknologi baru ke Indonesia.

Misalnya, investor yang bergerak di bidang produksi batarai kendaraan listrik. "Kita punya bahan baku. Jadi, bisa menggandeng perusahaan yang bisa konversi bahan baku," ujarnya.

Ketiga, tenaga kerja. Gidion menjelaskan dalam 4 tahun terakhir biaya tenaga kerja meningkat hingga 40%, seiring peningkatan upah minimum di sektor itu.

Kondisi itu menjadi tantangan besar bagi pelaku industri otomotif, sebab mesti memacu produktivitas serupa.

Menurutnya, untuk menghadapi hal itu Astra International terus menjalankan sejumlah program, seperti pendidikan dan pelatihan guna meningkatkan kualitas tenaga kerja.

"Sehebat-hebatnya perusahaan, meningkatkan produktivitas 40% itu tantangan yang hebat sekali," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
industri otomotif, astra international

Editor : Galih Kurniawan
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top