Investasi Otomotif Bisa Tembus Rp50 Triliun dalam 2,5 Tahun

Komitmen pemerintah untuk memulai era kendaraan ramah lingkungan di Tanah Air diprediksi melahirkan peluang investasi hingga Rp50 triliun dalam 2,5 tahun ke depan.
Thomas Mola
Thomas Mola - Bisnis.com 17 Juli 2019  |  21:22 WIB
Investasi Otomotif Bisa Tembus Rp50 Triliun dalam 2,5 Tahun
Ilustrasi pengisian energi kendaraan listrik (EV) - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA — Komitmen pemerintah untuk memulai era kendaraan ramah lingkungan di Tanah Air diprediksi melahirkan peluang investasi hingga Rp50 triliun dalam 2,5 tahun ke depan.

Pasalnya, pabrikan otomotif hanya memiliki waktu jeda selama 2 tahun setelah kehadiran aturan low carbon emission vehicle (LCEV) dan kendaraan listrik.

Direktur Industri Maritim, Alat Transportasi, dan Alat Pertahanan Kementerian Perindustrian (Kemenperin) Putu Juli Ardika mengatakan, dalam 2,5 tahun ke depan bakal terjadi peningkatakan investasi sektor otomotif karena pemerintah mendorong kendaraan ramah lingkungan.

"Komitmennya itu seperti Rp28 triliun dari Toyota, itu sudah top manajemen Toyota. Nah ada lagi sekitar US$1,5 juta, itu sudah komitmen tapi saya belum bisa sampaikan," ujarnya di sela-sela FGD Mobil Listrik Nasional 2019 di Jakarta, Rabu (17/7/2019).

Menurutnya, selain investasi dari luar terdapat juga investasi dalam negeri yang jika ditotal angkanya bisa mencapai Rp50 triliun. Investasi itu merupakan bagian dari persiapan untuk pengembangan program LCEV.

Pemerintah, katanya, selalu mendorong prinsipal otomotif untuk berinvestasi di dalam negeri. Pemerintah juga telah merilis aturan insentif untuk investasi sehingga diharapkan memacu investasi dalam negeri.

"Anggaplah akhir tahun ini [LCEV] 2 tahun lagi, itu sudah harus dipersiapkan," ujarnya.

Pemerintah telah berkomitmen untuk masuk ke era kendaraan listrik. Terdapat dua pendekatan yang dilakukan yakni melalui Peraturan Presiden yang mengatur khusus perihal kendaraan listrik berbasis baterai dan program LCEV dari Kemenperin yang mengatur kendaraan listrik hibrida hingga baterai dengan sejumlah insentif yang tengah disiapkan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Mobil Listrik

Editor : Galih Kurniawan
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Top