Eropa Pangkas Proyeksi Penjualan Mobil 2019

Asosiasi Produsen Otomotif Eropa (ACEA) pada Kamis (27/6/2019) memangkas perkiraan registrasi mobil penumpang pada tahun ini yang semula naik 1% menjadi turun 1%.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 27 Juni 2019  |  18:30 WIB
Eropa Pangkas Proyeksi Penjualan Mobil 2019
Mobil diparkir di terminal kargo di pelabuhan Piraeus, dekat Athens, 20 May 2015. foto REUTERS

Bisnis.com, BRUSSELS - Asosiasi Produsen Otomotif Eropa (ACEA) pada Kamis (27/6/2019) memangkas perkiraan registrasi mobil penumpang pada tahun ini yang semula naik 1% menjadi turun 1%.

ACEA sekarang memperkirakan penjualan mobil di Uni Eropa hanya sekitar 15 juta tahun ini. Pertumbuhan ekonomi yang lebih lambat dan kekhawatiran bisnis atas keluarnya Britania dari Uni Eropa menjadi penyebabnya.

"Tak perlu dikatakan bahwa hambatan tambahan, biaya atau penundaan sebagai akibat dari Brexit akan menimbulkan ancaman serius terhadap pekerjaan dan pertumbuhan di industri otomotif, baik di Inggris maupun di Uni Eropa," Sekretaris Jenderal ACEA Erik Jonnaert mengatakan dalam pernyataan.

"Selain dari ketidakpastian karena Brexit dan kondisi makroekonomi yang berubah, ini merupakan stabilisasi alami pasar."

Dalam panduan industrinya yang diterbitkan pada hari Kamis, ACEA mengatakan produksi kendaraan di Eropa turun 0,2% dari 2017 hingga 2018, di tengah penurunan global 0,6%. Produksi mobil penumpang di UE turun 1,4% pada 2018 dari tahun sebelumnya, tambahnya.

Blok tersebut memproduksi sekitar seperempat dari mobil penumpang dunia, yang dipimpin oleh industri manufaktur mobil Jerman yang kuat, yang mempekerjakan sekitar 13,8 juta orang Eropa, menurut ACEA.

Untuk tahun kedua berturut-turut, emisi karbon dioksida dari mobil penumpang baru tumbuh, naik 1,9% dari tahun sebelumnya.

Jonnaert mengatakan bahwa menempatkan pembuat mobil Eropa dalam risiko tidak memenuhi target pengurangan emisi blok 2020.

"Prospek denda untuk tidak mencapai target CO2 2020 adalah pada tingkat yang berbeda menjadi perhatian serius bagi pembuat mobil," katanya, menambahkan kenaikan itu sebagian disebabkan oleh kenaikan penjualan mobil bensin yang beremisi lebih tinggi setelah skandal polusi diesel.

Pangsa mobil penumpang diesel baru telah menurun sejak 2015, ketika Volkswagen mengaku telah menipu tes emisi AS dengan menggunakan perangkat lunak yang dipasang di sebanyak 11 juta kendaraan diesel yang dijual di seluruh dunia.

Pada 2018, mesin bensin memasok lebih dari setengah mobil penumpang baru di UE, sementara diesel menyumbang 35,9%. Listrik hibrida, muatan listrik, dan mobil bertenaga alternatif lainnya menyumbang 7,4%.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Penjualan Mobil

Sumber : Reuters

Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top
Tutup