Hyundai dan Tate Buka Pusat Penelitian: Transnational

Hyundai Motor dan Tate meluncurkan inisiatif penelitian baru yang besar; Pusat Penelitian Hyundai Tate: Transnational.
Fatkhul Maskur | 28 Januari 2019 01:05 WIB
Transnasional akan memfasilitasi penelitian kolektif dan pertukaran intelektual dan menyediakan lima pos kuratorial yang berbasis di tim Kuratorial Tate Modern; memperdalam penelitian di jantung museum, yang mencerminkan perspektif transnasional. - HYUNDAI

Bisnis.com, SEOUL - Hyundai Motor dan Tate meluncurkan inisiatif penelitian baru yang besar; Pusat Penelitian Hyundai Tate: Transnational.

Pertumbuhan koleksi, tampilan, dan program Tate selama 2 dekade terakhir telah menciptakan platform yang terbuka, inklusif, dan lebih memantulkan khalayaknya, melalui menjelajahi koneksi antara seni internasional dan seniman.

Pusat ini akan membangun kerja keras Tate dalam memperluas koleksi dan programnya di luar Eropa dan Amerika Utara. Pusat Penelitian Hyundai Tate: Transnational akan mengubah bagaimana Tate tumbuh dan berbagi pengetahuan tentang berbagai sejarah seni dengan individu dan organisasi di seluruh dunia.

Hyundai akan mendukung Pusat dari Januari 2019 hingga Desember 2024, di samping dukungan mereka terhadap Komisi tahunan Hyundai di Turbine Hall Tate Modern yang dimulai pada 2015. Selama masa ini Pusat akan mengadakan beberapa acara penelitian termasuk simposium tahunan, enam seminar dan lokakarya setiap tahun di Tate dan seterusnya.

Transnasional akan memfasilitasi penelitian kolektif dan pertukaran intelektual dan menyediakan lima pos kuratorial yang berbasis di tim Kuratorial Tate Modern; memperdalam penelitian di jantung museum, yang mencerminkan perspektif transnasional.

Untuk sarjana dan kurator karier awal, akan ada program hibah perjalanan untuk mendukung keterlibatan konferensi internasional mereka. Pusat Penelitian akan secara signifikan memperluas karya Pusat Penelitian Tate: Komite akuisisi Asia dan Tate untuk mempertimbangkan praktik global dan multidisiplin di pusat karya seni dan seniman.

Selain memperkuat strategi akuisisi internasional Tate dan praktik-praktik kolektif, akan ada halaman web yang berdedikasi dan diperbarui secara teratur yang dibuat dengan hasil dan bahan penelitian, dan enam Tate Papers yang diterbitkan lebih dari enam tahun.

Wonhong Cho, Wakil Presiden Eksekutif di Hyundai Motor mengatakan, bahwa Pusat Penelitian Hyundai Tate: Transnational tidak hanya akan memberikan manfaat yang signifikan dan tahan lama bagi Tate tetapi juga untuk komunitas riset dan museum yang lebih luas di seluruh dunia dengan rasa tanggung jawab terhadap penjelajahan kondisi transnasional.

"Kita hidup di dunia yang beragam yang lebih terhubung dari sebelumnya, melalui teknologi dan media. Proyek ini akan mengeksplorasi bagaimana kemitraan dengan orang lain dapat mengubah penelitian dan bagaimana koneksi yang telah diabaikan dapat memberikan cara baru dalam menyusun sejarah," katanya seperti dikutip Senin (28/1/2019).

Frances Morris, Direktur, Tate Modern mengatakan, “Proyek visioner ini, dalam mengakui pergerakan dan pertukaran, migrasi paksa dan sukarela dan pengalaman diaspora sebagai pusat seni modern dan kontemporer, akan memperkaya program pameran, akuisisi dan pameran koleksi, dan akan membantu kita untuk berbagi dan terhubung lebih dalam dengan pekerjaan banyak lembaga di seluruh dunia.

"Kami ingin memperdalam komitmen kami untuk mengeksplorasi berbagai sejarah seni di luar Eropa Barat dan Amerika Utara dengan menunjukkan bahwa seni, gerakan seni, dan sejarah mereka saling berhubungan jauh di luar negara asalnya."

Dukungan baru yang murah hati dari Hyundai Motor ini akan memungkinkan institusinya untuk melakukan penelitian asli di bidang ini, berkolaborasi dengan kolega internasional, dan membawa anggota baru ke tim Tate, menjadikan pekerjaan ini integral dengan kegiatan Tate.

Dipimpin oleh Sook-Kyung Lee, Kurator Senior, Seni Internasional (Pusat Penelitian Hyundai Tate: Transnasional), karya ini akan memperluas Tate Modern, Tate Britain, Tate Liverpool, dan jaringan internasional rekan-rekan Tate St Ives.

Kurator dan cendekiawan akan mengembangkan pertanyaan spesifik seputar seni modern dan kontemporer dalam program pengumpulan dan pameran dan membawa keahlian dari lapangan untuk menjawab pertanyaan bersama.

Simposium pertama akan diadakan di Tate Modern pada 23-25 Februari 2019, dengan judul Axis of Solidarity: Landmarks, Platforms, Futures, yang diselenggarakan bersama dengan Institute for Comparative Modernities di Cornell University dan the African Institute, Sharjah.

Konferensi ini akan mengumpulkan para cendekiawan, peneliti dan seniman untuk mengeksplorasi gerakan solidaritas internasional dan manifestasi artistik mereka yang muncul di Global South, pada 1950-an hingga 1980-an melalui proses dekolonisasi.

Tate Modern dan Museum Seni Modern San Francisco berkolaborasi pada pameran besar Nam June Paik, yang selain London dan San Francisco juga akan dipajang di Amsterdam, Chicago dan Singapura.

Dengan menghadirkan Paik sebagai seniman yang bekerja di seluruh dunia, dan yang karyanya melampaui batas dan identitas nasional berdasarkan penggunaan media populer seperti musik, video dan televisi, pameran ini akan menjadi lambang dari pendekatan Pusat Penelitian Hyundai Tate: Transnational .

Pantau terus perkembangan Real Count KPU Pilpres 2019, di sini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Hyundai Motor

Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top
Tutup