Hyundai Ungkapkan Teknologi Tenaga Surya untuk Mobil Masa Depan

Hyundai Motor dan Kia Motors hari ini Rabu (31/10/2018) mengumumkan rencana untuk memperkenalkan teknologi pengisian solar pada kendaraan Hyundai Motor Group yang dipilih. Atap matahari tembus cahaya adalah teknologi pertama di dunia untuk kendaraan bermesin pembakaran dalam.
Fatkhul Maskur | 31 Oktober 2018 11:00 WIB
Atap matahari tembus cahaya adalah teknologi pertama di dunia untuk kendaraan bermesin pembakaran dalam. - HYUNDAI

Bisnis.com, SEOUL - Hyundai Motor dan Kia Motors hari ini Rabu (31/10/2018) mengumumkan rencana untuk memperkenalkan teknologi pengisian solar pada kendaraan Hyundai Motor Group yang dipilih.

Panel surya pembangkit listrik akan dimasukkan ke dalam atap atau kap kendaraan, dan akan mendukung pembakaran internal, hibrida dan baterai kendaraan listrik dengan tambahan daya listrik, meningkatkan efisiensi bahan bakar dan jangkauan.

Teknologi pengisian solar sedang dikembangkan untuk mendukung sumber daya utama kendaraan, meningkatkan jarak tempuh dan mengurangi emisi CO2. Hal ini dapat mengisi baterai bukan hanya kendaraan ramah lingkungan, termasuk kendaraan listrik dan hibrida, tetapi juga kendaraan mesin pembakaran internal (ICE), sehingga meningkatkan efisiensi bahan bakar.

Hyundai Motor Group sedang mengembangkan tiga jenis sistem pengisian atap surya: Sistem atap matahari silikon generasi pertama, sistem atap matahari semi transparan generasi kedua, dan tutup solar ringan generasi ketiga di badan kendaraan.

Sistem atap matahari generasi pertama, yang akan diterapkan pada model hibrida, termasuk struktur panel surya silikon yang diproduksi secara massal yang dipasang di atap biasa. Sistem ini dapat mengisi 30% hingga 60% baterai per hari, tergantung pada kondisi cuaca dan lingkungan.

Sistem atap matahari semi-transparan generasi kedua akan diterapkan pada kendaraan dengan mesin pembakaran internal, untuk pertama kalinya di dunia. Dibedakan dari sistem generasi pertama, sistem generasi kedua menyediakan pilihan panel transmisif, juga memuaskan konsumen yang menginginkan rasa keterbukaan.

Panel surya semi-transparan diterapkan pada sunroof panoramis, menjaga transparansi saat pengisian baterai kendaraan listrik atau baterai tambahan yang dipasang pada kendaraan mesin pembakaran internal.

Menerapkan sistem pengisian tenaga surya ke kendaraan bermesin pembakaran internal akan berkontribusi pada peningkatan ekspor kendaraan, dengan memungkinkan kendaraan mematuhi undang-undang lingkungan berskala global yang mengatur emisi CO2.

Sistem penutup-matahari ringan generasi ketiga, saat ini dalam proses studi percontohan untuk diterapkan pada model kendaraan ramah lingkungan, termasuk struktur yang memasang panel surya pada kap mesin dan atap yang digabungkan, untuk memaksimalkan output energi.

Sistem pengisian solar terdiri dari panel surya, pengontrol, dan baterai. Listrik dihasilkan ketika energi surya dari matahari menyentuh permukaan panel surya, yang mengubah ini dengan menggunakan foton cahaya dari matahari dan kemudian menciptakan pasangan elektron-lubang dalam sel silikon untuk menghasilkan listrik tenaga surya.

Ketika panel surya 100W dilengkapi, dalam 1 standar Sun (Summer siang, 1000 W / intensitas radiasi) menghasilkan 100Wh energi per jam. Dalam controller, Pelacakan Titik Daya Maksimum (MPPT), yang mengontrol tegangan dan arus untuk meningkatkan efisiensi listrik yang dikumpulkan di panel surya, dan transformasi sumber terjadi.

Listrik dari proses ini diubah menjadi tegangan standar oleh pengontrol, kemudian disimpan dalam baterai atau digunakan untuk mengurangi beban generator Alternating Current (AC) kendaraan. Hyundai Motor Group tidak hanya mengambil efisiensi tetapi juga memperhitungkan desain saat mengembangkan sistem pengisian solar.

“Di masa depan, berbagai jenis teknologi pembangkit listrik, termasuk sistem pengisian solar, akan terhubung ke kendaraan. Ini akan memungkinkan mereka untuk mengembangkan dari perangkat pasif yang mengkonsumsi energi untuk solusi yang secara aktif menghasilkan energi,” kata Jeong-Gil Park, Wakil Presiden Eksekutif Divisi Desain Teknik Hyundai Motor Group., Yang telah mengembangkan teknologi ini. "Paradigma pemilik kendaraan akan beralih dari konsumen ke prosumer energi."

Hyundai Motor Group akan meluncurkan generasi pertama teknologi ini ke dalam kendaraannya setelah 2019 untuk membantu memenuhi target regulasi global dan meningkatkan efisiensi bahan bakar kendaraan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Hyundai Motor

Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top