Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penuruan Laba Divisi Otomotif Astra International Cukup Parah

PT Astra International Tbk. (ASII) harus menelan pil pahit akibat penurunan laba bersih divisi otomotif sebesar 21% menjadi Rp1,61 triliun pada kuartal I/2015 dari sebelumnya Rp2,04 triliun.
Sukirno
Sukirno - Bisnis.com 27 April 2015  |  17:49 WIB
Industri perakitan mobil - Ilustrasi
Industri perakitan mobil - Ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA - PT Astra International Tbk. (ASII) harus menelan pil pahit akibat penurunan laba bersih divisi otomotif cukup parah sebesar 21% menjadi Rp1,61 triliun pada kuartal I/2015 dari sebelumnya Rp2,04 triliun.

Prijono Sugiarto, Presiden Direktur Astra International, dalam keterangan resmi yang diterima Bisnis.com, Senin (27/4/2015), mengatakan secara keseluruhan, lemahnya permintaan selama kuartal I/2015 disebabkan oleh lambatnya pertumbuhan ekonomi dan sedikitnya jumlah produk baru yang diluncurkan.

"Selain itu, persaingan diskon di pasar mobil yang dipicu oleh kelebihan kapasitas produksi pabrik berdampak negatif terhadap laba bersih bisnis ini," ungkapnya.

Bisnis komponen otomotif, sambungnya, juga memberikan kontribusi yang rendah terhadap laba bersih akibat adanya depresiasi rupiah terhadap dolar Amerika Serikat.

Menurutnya, penjualan mobil secara nasional menurun sebesar 14% menjadi 282.000 unit. Penjualan mobil Astra melorot 21% menjadi 137.000 unit, sehingga mengakibatkan penurunan pangsa pasar menjadi 49% dari 53% pada kuartal I/2014.

Padahal, sepanjang kuartal I/2015, emiten berkode saham ASII tersebut telah mengeluarkan enam model baru dan empat model facelift.

Sementara itu, penjualan sepeda motor nasional mengalami penurunan sebesar 19% menjadi 1,6 juta unit. Penjualan sepeda motor PT Astra Honda Motor (AHM) melorot 13% menjadi 1,1 juta unit.

Akan tetapi, pangsa pasar sepeda motor Honda meningkat menjadi 68%. Selama kuartal I tahun ini, AHM telah meluncurkan dua model baru dalam produk sepeda motor.

Adapun, PT Astra Otoparts Tbk. (AUTO), grup manufaktur komponen otomotif mengalami penurunan laba bersih 67% menjadi Rp87 miliar karena volume margin pabrikan yang lebih rendah.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

otomotif astra
Editor : Yusuf Waluyo Jati

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top