Mendag AS: Soal Waktu Penerapan Tarif Otomotif Tergantung Pembicaraan

Sekretaris Perdagangan AS Wilbur Ross mengatakan pada Selasa (4/11/2018) bahwa tarif yang mungkin untuk mobil ditujukan untuk mendorong perusahaan untuk membuat lebih banyak mobil dan kendaraan lain di Amerika Serikat dan waktu dari tarif akan tergantung pada keberhasilan negosiasi yang sedang berlangsung.
Fatkhul Maskur | 05 Desember 2018 08:50 WIB
Menteri Perdagangan AS Wilbur Ross menjawab pertanyaan selama wawancara dengan Reuters di kantornya di gedung Departemen Perdagangan AS di Washington, AS, 5 Oktober 2018. - REUTERS

Bisnis.com, WASHINGTON - Sekretaris Perdagangan AS Wilbur Ross mengatakan pada Selasa (4/11/2018) bahwa tarif yang mungkin untuk mobil ditujukan untuk mendorong perusahaan untuk membuat lebih banyak mobil dan kendaraan lain di Amerika Serikat dan waktu dari tarif akan tergantung pada keberhasilan negosiasi yang sedang berlangsung.

“Ini adalah komponen yang sangat, sangat penting dari situasi Eropa,” Ross mengatakan kepada CNBC dalam sebuah wawancara. "Jika kami tidak memperbaiki defisit perdagangan mobil dan bagian otomotif dan defisit perdagangan China, kami tidak akan mendapatkan apa-apa."

"Waktu dari semua ini sebagian besar akan didorong oleh apa yang terjadi dalam negosiasi," kata Ross. "China, kami tidak benar-benar mengimpor sangat banyak mobil tetapi kami mengimpor beberapa bagian."

"Ini gambar yang sangat rumit tetapi kami bergerak dengan sangat hati-hati dan sangat teratur," tambahnya.

Produsen mobil Eropa bertemu dengan pejabat administrasi senior Selasa (4/11/2018) ketika Amerika Serikat mempertimbangkan menurunkan tarif pada mobil buatan Eropa. Para eksekutif puncak di Volkswagen AG dan Daimler hadir, menurut Gedung Putih.

Selama akhir pekan Presiden AS Donald Trump dan Presiden China Xi Jinping menyetujui gencatan sementara dalam perang perdagangan kedua negara, tetapi ada pernyataan yang saling bertentangan mengenai apakah Beijing mengangkat tarif pembalasan yang dikenakan pada mobil yang dibuat di Amerika Serikat.

Trump mengatakan pada Ahad bahwa China telah setuju untuk memotong pungutan impor pada mobil buatan Amerika. Namun media China melaporkan Selasa bahwa Beijing sedang mempertimbangkan untuk membatasi tarif pada mobil buatan AS tetapi tidak memberikan rincian tentang tingkat atau waktu.

Ditanya tentang analisis Departemen Perdagangan tentang apakah akan memberlakukan tarif 25% pada kendaraan Eropa, Ross mengatakan laporannya sedang menjalani peninjauan normal.

Di dalam negeri, pemerintah bergulat dengan janji politik General Motors Co (GM.N) pekan lalu bahwa ia akan menutup lima pabrik di Amerika Utara, termasuk di Amerika Serikat, dan memangkas 15.000 pekerjaan.

Trump telah mengancam akan menghapus subsidi AS untuk GM, seperti kredit pajak untuk kendaraan listrik mereka, dan mengatakan tarif otomatis baru yang dapat mencegah penutupan tersebut sedang dipelajari.

Pada Senin, penasihat ekonomi Gedung Putih Larry Kudlow mengatakan administrasi Trump ingin mengakhiri subsidi untuk mobil listrik. Ross mengatakan kepada CNBC bahwa penting untuk menyimpan banyak manufaktur mobil listrik di Amerika Serikat.

Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin mengatakan kepada Fox Business Network pada Selasa ia berharap GM dapat menemukan kegunaan lain untuk pabrik AS yang sedang ditutup.

Pembuat mobil telah memperingatkan selama berbulan-bulan bahwa tarif AS akan membebani pekerjaan dan menaikkan harga dan beberapa mengatakan mereka khawatir penutupan GM dapat mendorong Trump untuk memberlakukan tarif otomotif lebih cepat.

Sumber : Reuters

Tag : perang dagang AS vs China
Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top