Produksi Otomotif Meningkat, Industri Kecil Komponen Belum Menikmati

Asosiasi komponen otomotif skala kecil menilai peningkatan produksi kendaraan pada semester I/2018 tidak terlalu berdampak pada permintaan komponen dari UKM.
Thomas Mola | 21 Agustus 2018 19:20 WIB
Robot pekerja tengah menyelesaikan proses produksi kendaraan bermotor. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA--Asosiasi komponen otomotif skala kecil menilai peningkatan produksi kendaraan pada semester I/2018 tidak terlalu berdampak pada permintaan komponen dari UKM.

Peningkatan investasi sektor komponen dan suku cadang pun disinyalir karena pabrikan dan pelaku tier I yang mulai berinvestasi mengadopsi industi 4.0 dengan menggunakan robotik.

Dewan Pengawas Perkumpulan Industri Kecil-Menengah Komponen Otomotif (PIKKO) Indonesia Wan Fauzi mengatakan,peningkatan produksi kendaraan pada semester I/2018 belum kelihatan dampaknya pada peningkatan permintaan pada komponen dari pelaku UKM.  "Tidak ada yang mengatakan kelebihan pesanan, masih seperti biasa," ujarnya kepada Bisnis, Selasa (21/08/2018).

Wan Fauzi berpendapat,peningkatan produksi pada paruh pertama tahun ini hanya sementara. Produksi kendaraan diproyeksi tidak jauh berbeda dengan kondisi tahun lalu.

Dia menuturkan, pelaku UKM belum banyak yang melakukann investasi tambahan karena belum terjadi permintaan komponen otomotif yang signifikan. Investasi baru dapat dilakukan jika skala ekonomi berupa permintaan yang meningkat.  "Kalau volume naik baru kami investasi. Tantangan sekarang memang otomatisasi dari industri 4.0."

Wan Fauzi menjelaskan, peningkatan realisasi penanaman modal dalam (PMDN) sektor otomotif kemungkinan besar dilakukan oleh pabrikan dan tier I yang memulai mengadopsi robotik. Pasalnya, upah tenaga kerja di beberapa lokasi pabrik seperti di Bekasi, Cikarang, ataupun Kerawang sudah cukup tinggi.

"Tuntutan memang sudah ke otomatisasi. Mereka mungkin sudah melihat itu sehingga berinvestasi duluan," jelasnya.

Tag : Komponen Otomotif, Produksi Mobil
Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top