Hyundai Gandeng Top Flight Kembangkan Teknologi Kendaraan Terbang

Hyundai membangun kemitraan strategis dengan Top Flight sebagai upaya yang lebih luas untuk memperkuat kepemimpinan dalam solusi mobilitas masa depan.
Yudi Supriyanto | 17 November 2018 23:30 WIB
Top Flight Technologies berspesialisasi dalam sistem tenaga listrik hibrida dan teknologi otonom sepenuhnya untuk UAV. - HYUNDAI

Bisnis.com, SEOUL - Hyundai Motor Company (Hyundai) membangun kemitraan strategis dengan Top Flight Technologies, Inc. (Top Flight), startup terkemuka dalam teknologi hybrid-electric unmanned aerial vehicle (UAV), sebagai bagian dari upaya yang lebih luas untuk memperkuat kepemimpinan dalam solusi mobilitas masa depan.

Hyundai akan bekerja sama dengan startup yang berbasis di Boston untuk mengeksplorasi cara-cara untuk mempercepat aplikasi komersial dan penyebaran UAV di berbagai sektor dan pasar. Upaya bersama akan diperluas untuk mengembangkan peluang bisnis baru di sekitar UAV, memanfaatkan sistem tenaga listrik hibrida milik Top Flight yang dipatenkan. Area potensial untuk pengembangan berbagai bisnis, meliputi transportasi kargo, layanan inspeksi dan misi pengawasan untuk lokasi industri.

Sistem tenaga listrik hibrida milik Top Flight sangat berperan dalam mengembangkan solusi yang dioptimalkan untuk model bisnis yang berpusat pada UAV, karena memungkinkan waktu penerbangan yang lebih panjang dan beban yang lebih berat untuk penggunaan komersial. Drone yang didukung oleh sistem pembangkit listrik tenaga mikro Top Flight Micro Generator dapat tetap di udara hingga 2 jam, sambil membawa beban 4 kilogram.

Startup Amerika juga menawarkan berbagai solusi UAV skalabel, terutama 'Sistem Simulasi Lingkungan & Pengelolaan Armada 3D' yang menyediakan alat pengembangan produk cerdas dan 'Remote Location Operation Console' yang memungkinkan operasi simultan dari beberapa unit UAV.

Hyundai juga berusaha untuk meningkatkan operasi yang ada dengan penerapan produk dan teknologi drone - terutama layanan pemetaan dan operasi dan manajemen (O & M) definisi tinggi (HD).

"Selain menyelesaikan tantangan penerbangan jangka panjang untuk quadcopters, Top Flight mengembangkan teknologi yang dibutuhkan untuk memungkinkan solusi baru dalam logistik dan pemetaan udara yang dapat berguna dalam bisnis masa depan Hyundai," kata John Suh, Wakil Presiden Hyundai CRADLE di Hyundai Motor Company. "Hyundai Motor terus berinvestasi di perusahaan yang mengembangkan teknologi mengganggu yang sejalan dengan pemikiran strategis Hyundai saat ini dan masa depan."

“Investasi Hyundai Motor Company di Top Flight menegaskan komitmennya terhadap kendaraan otonom dan solusi mobilitas, baik di jalan maupun di udara,” komentar Long Phan, CEO, Top Flight Technologies. "Kami sepenuhnya percaya bahwa kemampuan perakitan dan otomatisasi kelas dunia Hyundai akan membantu memacu produksi dan penyebaran UAV kedirgantaraan, lebih efisien dari sebelumnya."

Kemitraan Hyundai dengan Top Flight adalah contoh lain dari upaya berkelanjutan perusahaan untuk memajukan strategi 'Open Innovation', yang bertujuan untuk mendorong inovasi yang akan meningkatkan pijakan perusahaan di pasar mobilitas di masa depan. Dari teknologi seperti mengemudi otonom dan kecerdasan buatan, hingga berbagi-tumpangan dan hal-hal di antaranya, Hyundai Motor membangun jaringan para pemimpin industri yang akan berkontribusi untuk meningkatkan kehidupan orang-orang melalui pengembangan layanan mobilitas inovatif.

Didirikan pada 2014, Top Flight Technologies berspesialisasi dalam sistem tenaga listrik hibrida dan teknologi otonom sepenuhnya untuk UAV. Perusahaan ini menawarkan daftar panjang mitra terkenal di dunia di bidang kedirgantaraan, transportasi, pertanian, dan banyak industri lainnya.


Pasar UAV global (umumnya disebut sebagai ‘drone’), tumbuh dengan pesat, diharapkan dapat mengumpulkan $ 22,1 miliar pada 2026.

Tag : Hyundai Motor
Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top