IAA Commercial Vehicle 2018 : Bosch Luncurkan Aplikasi Perfectly Keyless

Kunci masa depan adalah digital, dan menawarkan lebih banyak fitur daripada pendahulunya analog: tidak ada lagi kehilangan atau mencuri, dan tidak pernah perlu lagi untuk pencarian.
Fatkhul Maskur | 26 Agustus 2018 13:00 WIB
Sistem akses tanpa kunci pertama untuk kendaraan truk Bosch. - BOSCH

Bisnis.com, STUTTGART - Kunci masa depan adalah digital, dan menawarkan lebih banyak fitur daripada pendahulunya analog: tidak ada lagi kehilangan atau mencuri, dan tidak pernah perlu lagi untuk pencarian. Hal itu lantaran kunci tersimpang dengan aman dan khusus untuk setiap pengguna dalam aplikasi ponsel pintar.

“Aplikasi  Perfectly Keyless kami membuat kunci kendaraan konvensional menjadi sesuatu dari masa lalu. Bosch mengambil kunci mobil ke dunia digital dan membuatnya tersedia di mana saja, kapan saja,” kata Harald Kröger, Presiden Divisi Otomotif Elektronik Bosch, dalam keterangan pers, Kamis (23/8/2018).

Dengan Perfectly Keyless, ponsel pintar menggantikan kunci kendaraan analog. Konsep ini dapat menawarkan pemilik kendaraan pribadi peningkatan kenyamanan, tetapi di mana itu benar-benar bersinar dalam armada kendaraan dengan beberapa driver.

Tidak ada lagi serah terima kunci: manajer armada dan penyedia logistik hanya menggunakan aplikasi untuk memberi pengemudi akses ke kendaraan. “Kunci kendaraan digital Bosch memberi armada dorongan menuju konektivitas yang lebih besar,” kata Kröger.

Perusahaan yakin ada pasar besar untuk solusinya itu. Aplikasi  Perfectly Keyless Bosch akan membuat debut dunianya di IAA Commercial Vehicles di Hannover. Pelanggan potensial mencakup sekitar 15.000 penyedia logistik di Jerman saja. Sebagian besar dari mereka mengelola setidaknya selusin kendaraan dan pengemudi.

Perjalanan Tanpa Kunci

Deret demi baris dari ratusan kunci tergantung pada papan besar. Penyedia logistik masih sering menggunakan metode ini untuk mengatur kunci untuk kendaraan armada mereka. Kunci yang hilang memicu operasi pencarian besar-besaran.  Akan tetapi, dalam kerugian akan diderita akibat kendaraan komersial tidak bisa bergerak menghasilkan uang.

Inti dari sistem baru ini adalah aplikasi dispatcher dan pengemudi truk miliki di ponsel mereka. Ini memungkinkan untuk memberikan akses kendaraan hanya dengan beberapa klik. Di masa depan, solusi Bosch juga akan memungkinkan penyedia logistik untuk sepenuhnya mengintegrasikan manajemen kunci digital ke dalam sistem pengiriman dan penjadwalan mereka.

Segera setelah pengiriman menetapkan pengemudi dan truk ke rute, sistem secara otomatis menghasilkan kunci digital untuk kendaraan dan mengirimkannya ke smartphone pengemudi.

Jika perubahan penjadwalan rute, perangkat lunak menyesuaikan tombol yang sesuai. “Terima kasih kepada manajemen kunci sepenuhnya digital Bosch, penyedia logistik menikmati keamanan dan fleksibilitas dalam perencanaan mereka. Ini adalah satu-satunya cara logistik masa depan akan dapat berfungsi secara efisien,” kata Kröger.

Amankan Manajemen Kunci dengan Aplikasi dan Cloud

Manajemen kunci digital Bosch menghubungkan truk dan aplikasi ponsel cerdas melalui cloud. Dispatcher atau manajer armada menggunakan aplikasi untuk menetapkan truk ke pengemudi untuk rute tertentu.

Perfectly Keyless  menghasilkan kunci pribadi yang aman dan mengirimkannya melalui cloud ke truk dan ke smartphone pengemudi. Ketika pengemudi mendekati truk yang ditugaskan, sensor yang dipasang di truk mendeteksi smartphone melalui koneksi nirkabel.

Pintu kendaraan akan terbuka hanya jika kunci di telepon "cocok" dengan kunci digital di dalam kendaraan. Sensor ini juga dapat mengetahui kapan pengemudi berada di kursi pengemudi, dan mesin dihidupkan segera setelah pengemudi menekan tombol start-stop.  Ketika pengemudi keluar dari mobil di akhir perjalanan, sistem mendeteksi ini dan mengunci pintu secara otomatis.

Baterai mati? Tidak masalah!

Tetapi apa yang terjadi jika baterai ponsel cerdas mati, atau perangkat hilang? Di masa depan, kunci kendaraan di smartphone akan bekerja bahkan jika baterai ponsel mati. Dalam hal ini, telepon dan truk akan berkomunikasi menggunakan komunikasi near-field (NFC), protokol nirkabel untuk berbagi data jarak pendek.

Bosch berencana menjadikannya "lambung ganda" dari solusinya. Jika ponsel cerdas hilang atau dicuri, dan aplikasi bersamanya, kunci digital dapat dengan mudah dinonaktifkan secara online, sehingga memblokir akses ke kendaraan. Ini tidak dapat dibuka dan dimulai sampai manajer armada menggunakan aplikasi untuk menyediakan driver lain atau telepon baru dengan akses ke truk.

Tag : bosch indonesia
Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top