FAW China Akan Suntik Perusahaan Rintisan Byton US$260 Juta

Produsen mobil milik negara China, FAW Group telah setuju untuk berinvestasi sekitar US$260 juta di startup mobil listrik Byton sebagai bagian dari putaran pendanaan seri-B yang sedang berlangsung, kata dua orang dengan pengetahuan tentang masalah tersebut kepada Reuters, Selasa (15/5/2018).
Muhammad Khadafi | 16 Mei 2018 14:59 WIB
Ketua Dewan, CEO, dan salah satu pendiri Future Mobility, Carsten Breitfeld, berbicara di depan layar yang menunjukkan gambar mobil baru Byton pada konferensi pers di Shanghai, China 7 September 2017. - REUTERS

Bisnis.com, BEIJING - Produsen mobil milik negara China, FAW Group telah setuju untuk berinvestasi sekitar US$260 juta di startup mobil listrik Byton sebagai bagian dari putaran pendanaan seri-B yang sedang berlangsung, kata dua orang dengan pengetahuan tentang masalah tersebut kepada Reuters, Selasa (15/5/2018).

Kesepakatan itu ditandatangani pada akhir pekan di Nanjing di mana Byton membangun kantor pusat dan fasilitas produksi serta pusat teknologi, kata dua orang. Byton mencari untuk menaikkan total dana sekitar US$500 juta di putaran.

FAW tidak menanggapi permintaan untuk komentar.

Pembuat mobil global dan lokal membuat dorongan besar untuk meningkatkan kemampuan kendaraan listrik mereka di China, pasar mobil terbesar di dunia, di mana pemerintah mendorong pergeseran menuju kendaraan energi baru yang lebih bersih.

Orang-orang mengatakan bahwa kedua perusahaan itu juga sedang berdiskusi tentang bekerja sama dalam proyek-proyek khusus dalam pengembangan produk dan pengadaan komponen.

Byton adalah merek dari perusahaan China, Future Mobility Corp, yakni sebuah perusahaan patungan mobil listrik yang didirikan oleh mantan eksekutif BMW dan Nissan Motor.

Byton rencananya akan diluncurkan di Amerika Serikat dan Eropa segera setelah memulai penjualan di China pada 2019.

Future Mobility, yang baru-baru ini memperoleh US$200 juta dari investor termasuk Suning dan Fullshare Holdings dari China, sedang berupaya meluncurkan tiga mobil pada 2022.

Saat ini, Byton sudah memiliki kendaraan sport crossover menengah premium yang siap untuk masuk ke fase pembangunan "serius" berikutnya. Perusahaan itu mengatakan SUV akan menghantam China pada kuartal keempat 2019.

“Mobil ini benar-benar dikembangkan untuk China, AS dan Eropa. Sejak awal kami merencanakan untuk meluncurkannya secara global, menyiapkan anak perusahaan penjualan kami di AS, China, dan Eropa, ”Daniel Kirchert, Presiden Future Mobility, pada acara media di Shanghai, Kamis (14/9/2017).

Future Mobility berupaya mewujudkan versi siap produksi dari mobil pertama di Consumer Electronics Show di Las Vegas pada Januari 2018.

Dua fitur utama interior mobil adalah touch pad ukuran iPad Apple yang lebih kecil terintegrasi ke dalam kemudi, dan layar dashboard besar, 20 cm, 1,25 meter yang membentang di sepanjang lebar mobil, kata perusahaan itu.

“Buat segala sesuatu yang mungkin pada ponsel pintar Anda juga mungkin di dalam mobil,” kata Kirchert, menambahkan membuatnya lebih mudah dan menyenangkan untuk dikendarai atau dikendarai adalah maksud di balik perangkat ini, yang dapat dikendalikan oleh orang-orang di dalam mobil dengan sentuhan, gerakan, dan suara.

Perusahaan berencana untuk meluncurkan dua mobil lagi - sedan dan mobil serbaguna 7-kursi pada 2022.

Untuk penjualan, Future Mobility berencana untuk membuat hibrida dari metode distribusi industri mobil tradisional dengan pendekatan penjualan langsung yang lebih eksperimental menggunakan situs web penjualan khusus perusahaan, kata Kirchert dan CEO Carsten Breitfeld.

Untuk melayani pelanggan yang ingin melihat mobil secara langsung, perusahaan juga berencana untuk mengatur ruang pamer fisik yang dioperasikan oleh agen penjualan independen pihak ketiga yang akan bekerja seperti dealer tradisional tetapi hanya bekerja berdasarkan komisi.

"Kontak penjualan akan selalu berada di antara pelanggan dan kami secara langsung," kata Kirchert. Future Mobility juga berencana menyediakan layanan pemeliharaan dan perbaikan melalui jaringan agen independen, meskipun proses layanan akan dikelola secara terpusat oleh perusahaan.

Byton berkantor pusat di Nanjing, sekaligus pusat riset dan pengembangan, perekayasaan, serta manufaktur. Byton juga memiliki kantor cabang di Beijing, Shanghai, Hong Kong, Santa Clara dan Munich. (foto byton.com)

Tag : FAW Group, Byton
Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top