Dyson, Produsen Penyedot Debu Lompat Jadi Pabrikan Mobil Listrik

Dyson, sebuah perusahaan pembuat alat rumah tangga seperti penyedot debu dan pengering rambut di Inggris, melakukan lompatan dengan mengembangkan produk yang sama sekali berbeda, yakni mobil listrik.
Fatkhul Maskur | 28 September 2017 08:20 WIB
James Dyson - Dyson

Bisnis.com, JAKARTA – Dyson, sebuah perusahaan pembuat alat rumah tangga seperti penyedot debu dan pengering rambut di Inggris, melakukan lompatan dengan mengembangkan produk yang sama sekali berbeda, yakni mobil listrik.

Dalam sebuah email yang disampaikan kepada para stafnya, pendiri Dyson James Dyson menulis bahwa perusahaan tersebut telah bekerja untuk membangun kendaraan listrik bertenaga baterai dengan tim yang terdiri dari 400 orang. Perusahaan berencana meluncurkan mobil listrik mereka ke publik pada 2020.

 

Dyson menulis bahwa perusahaan tersebut akan menginvestasikan dua miliar euro (US$2,35 miliar) untuk mengembangkan mobil-mobil ini. Perusahaan mengharapkan untuk memproduksi sebagian besar mobil di pabrik sendiri, kecuali beberapa komponen, seperti ban,yang mana Dyson akan menggandeng pemasok tradisional.

 

Motivasi Dyson, seperti dalam tulisannya, adalah untuk membantu memecahkan krisis lingkungan saat ini yang mengganggu bumi. Dia menuding pembuat mobil tradisional, karena tidak berbuat banyak untuk meringankan masalah.

 

“Pemerintah di seluruh dunia telah mendorong penerapan mesin 'diesel bersih' yang dirancang secara oxymoronically melalui subsidi dan hibah," tulis Dyson, seperti dikutip recode.net. Namun, "Pabrikan mobil utama mengelak dan menipu peraturan udara bersih. Akibatnya, kota-kota yang berkembang dan berkembang penuh dengan mobil, truk, dan bis yang berasap. Ini adalah masalah yang diabaikan mereka."

 

Mengembangkan mobil listrik bertenaga baterai bukanlah tugas mudah. Tengok saja Tesla, yang mencatat rugi kuartalan sebesar US$336 juta pada akhir Agustus 2017. Perusahaan Elon-Musk Perusahaan gagal meraup pendapatanUS$2,79 miliar. Itu sebelum mulai memproduksi kendaraan mass market-nya Model 3.

 

Berupaya meningkatkan utilitas manufaktur sebuah mobil listrik, Dyson harus bersaing dengan Tesla untuk mengikuti kultusnya.Tidak jelas berapa banyak mobil yang akan diproduksi pada 2020 atau bagaimana harganya.

Langkah Dyson tidak terlalu mengejutkan. Dua karyawan berprofil tinggi dari Aston Martin memicu spekulasi bahwa perusahaan Inggris tersebut bisa mengeksplorasi pembuatan mobil listriknya sendiri. Faktanya, mantan wakil presiden teknik komunikasi global Ricardo Reyes memimpin komunikasi global Dyson.

Berikut email lengkap James Dyson:

Pada 1988 saya membaca sebuah makalah Institut Nasional untuk Keselamatan dan Kesehatan Kerja AS, menghubungkan knalpot dari mesin diesel hingga kematian dini pada tikus dan tikus laboratorium. Pada Maret 1990 sebuah tim di Dyson mulai mengerjakan filter siklon yang dapat dipasang pada sistem pembuangan kendaraan untuk menjebak partikulat.

Pada 1993 kami telah mengembangkan beberapa prototip kerja dan menunjukkan iterasi awal pada program televisi Inggris Blue Peter. Tim terus mengembangkan teknologi yang jauh lebih canggih.

Yang membuat kecewa kami, tidak ada yang tertarik untuk menggunakan sistem pembuangan knalpot diesel kami dan menghentikan proyek tersebut. Industri ini mengatakan bahwa 'membuang' jelaga yang terkumpul terlalu banyak masalah! Lebih baik untuk bernafas itu?

Pada periode sejak, pemerintah di seluruh dunia telah mendorong penerapan mesin 'diesel bersih' yang dikembangkan secara oxymoronically melalui subsidi dan hibah. Pabrikan mobil utama telah mengelak dan menipu peraturan udara bersih. Akibatnya, kota-kota yang berkembang dan berkembang penuh dengan mobil, truk, dan bis yang berkabut. Ini adalah masalah yang diabaikan orang lain.

Sepanjang, tetaplah ambisi saya untuk menemukan solusi terhadap masalah global polusi udara. Beberapa tahun yang lalu, mengamati bahwa perusahaan otomotif tidak mengubah posisi mereka, saya berkomitmen untuk mengembangkan teknologi baterai baru. Saya percaya bahwa kendaraan bertenaga listrik akan memecahkan masalah polusi kendaraan. Dyson terus berinovasi. Motor digital terbaru dan sistem penyimpanan energi menggerakkan pengering rambut Dyson Supersonic dan garis vakum bebas kabel. Kami terus-menerus berinovasi dalam dinamika fluida dan sistem HVAC untuk membangun penggemar, pemanas dan purifiers kami.

Pada saat ini, kita akhirnya memiliki kesempatan untuk membawa semua teknologi kita bersama menjadi satu produk. Alih-alih menyaring emisi pada pipa knalpot, hari ini kita memiliki kemampuan untuk mengatasinya pada sumbernya. Jadi, saya ingin Anda mendengarnya langsung dari saya: Dyson telah mulai mengerjakan kendaraan listrik baterai, yang akan diluncurkan pada 2020.

Kami telah mulai membangun tim yang luar biasa yang menggabungkan insinyur Dyson dengan individu berbakat dari industri otomotif. Tim sudah lebih dari 400 orang yang berkompetensi, dan kami merekrut secara agresif. Saya berkomitmen untuk menginvestasikan £2 miliar untuk usaha ini.

Proyek akan berkembang dengan cepat dari sini tetapi pada tahap ini kami tidak akan merilis informasi apapun. Persaingan untuk teknologi baru di industri otomotif sangat ketat dan kita harus melakukan semua yang kita bisa untuk menjaga kerahasiaan kendaraan kita secara rahasia.

Di London, hampir 9.500 orang meninggal lebih awal setiap tahun karena paparan polusi udara jangka panjang menurut sebuah penelitian yang dilakukan oleh para periset di King's College London. Organisasi Kesehatan Dunia melaporkan "pada 2012 sekitar 7 juta orang meninggal - satu dari delapan total kematian global - akibat dari paparan polusi udara". Merupakan kewajiban kami untuk menawarkan solusi terhadap risiko lingkungan tunggal terbesar di dunia. Saya berharap untuk menunjukkan kepada Anda semua apa yang saya harapkan akan menjadi sesuatu yang cukup unik dan lebih baik, pada waktunya!

James.

 

Tag : Tren Mobil Listrik
Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top